Advertisement

Soal Temuan BPK tentang Vaksin Covid-19 yang Sisa Banyak, Ini Penjelasan Bio Farma

Ni Luh Anggela
Minggu, 10 Desember 2023 - 20:17 WIB
Mediani Dyah Natalia
Soal Temuan BPK tentang Vaksin Covid-19 yang Sisa Banyak, Ini Penjelasan Bio Farma Ilustrasi Vaksin COVID-19. - FOTO ANTARA /Irwansyah Putra

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) menyebut PT Bio Farma (Persero) berpotensi rugi Rp525,18 miliar lantaran masih ada 4,3 juta dosis Vaksin Gotong Royong (VGR) untuk Covid-19 yang belum didistribusikan. Bio Farma pun buka suara perihal temuan tersebut.

Corporate Secretary Bio Farma Arie Genipa Suhendi menyebut pihaknya telah mendistribusikan VGR sebanyak 7,46 juta dosis atau 99,51% dari jumlah pembelian awal 7,5 juta dosis hingga Juli 2023. “Adapun, stok VGR sebanyak 3.208.542 dosis seperti yang dimuat dalam Ikhtisar Hasil Pemeriksaan Semester (IHPS) Tahun 2023 BPK adalah stok yang tercatat per November 2022,” jelas Arie dalam keterangan tertulisnya, dikutip Minggu (10/12/2023).

Advertisement

Arie menuturkan dalam mendistribusikan sisa vaksin tersebut, pihaknya telah berkolaborasi dengan Kementerian BUMN dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Langkah ini sekaligus sebagai tindak lanjut dari rekomendasi BPK.

Baca Juga:

Izin Vaksin Gotong Royong Boleh Sama dengan Program Pemerintah

Indovac, Vaksin Covid-19 Buatan Indonesia yang Siap Ekspor

Percepat Vaksinasi Covid-19, Bio Farma Tambah Fasilitas Produksi

BPK sebelumnya mengungkapkan sisa VGR berpotensi membebani keuangan Bio Farma sebesar Rp525,18 miliar. Perusahaan pelat merah itu dilaporkan tidak mencapai target penjualan VGR sebanyak 7,5 juta dosis lantaran adanya perubahan kebijakan vaksin gratis dari pemerintah.

“Karena adanya perubahan kebijakan vaksin gratis dari pemerintah yang mengakibatkan VGR tidak diminati dan skema pendistribusian VGR ditunda,” tulis BPK dalam IHPS I/2023, dikutip Minggu (10/12/2023). BPK mencatat ada sebanyak 3.208.542 dosis VGR yang belum terdistribusi per 30 November 2022. Dosis yang belum terdistribusi itu setara Rp525,18 miliar dan hampir melewati batas kedaluwarsa pada 2023.

“Persediaan VGR yang kedaluwarsa 2023 berpotensi membebani keuangan PT Bio Farma minimal sebesar Rp525,18 miliar,” jelas BPK.

Atas temuan tersebut, BPK meminta direksi Bio Farma untuk berkoordinasi dengan Kemenkes dan Kementerian BUMN untuk melakukan upaya-upaya optimal dalam menyerap VGR, dengan memperhatikan masa kedaluwarsa vaksin tersebut. Dengan begitu, kerugian perusahaan bisa diminimalkan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Siapkan Surat dan Kelengkapan Kendaraan, Polresta Sleman Gelar Operasi Patuh Progo 2024 Besok

Sleman
| Minggu, 14 Juli 2024, 08:17 WIB

Advertisement

alt

Bogor Punya Banyak Wisata Alam yang Layak Dikunjungi, Ini Daftarnya

Wisata
| Sabtu, 13 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement