3 Usulan Menteri Retno untuk Akhiri Kekerasan Palestina

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi bersiap mengikuti Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Komisi I DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (26/1/2021). ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja
21 Mei 2021 12:17 WIB Aprianus Doni Tolok News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pemerintah Indonesia melalui Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menghentikan kekerasan oleh Israel demi menyelamatkan nyawa warga sipil yang tidak bersalah, termasuk perempuan dan anak-anak.

“Pendudukan dan agresi terus-menerus yang dilakukan Israel tidak hanya harus dikecam, tetapi juga merupakan pelanggaran berat terhadap hukum internasional. PBB harus segera mengambil tindakan nyata,” ujarnya saat menghadiri Debat Umum Sidang Pleno ke-67, Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (SMU PBB), Kamis (20/05/2021).

Dalam pertemuan yang dihadiri sebelas pejabat tingkat Menteri diantaranya Palestina, Indonesia, Turki, Pakistan, Arab Saudi, Qatar, Yordania, dan Kuwait, Menlu menyerukan tiga langkah yang perlu dilakukan oleh PBB.

Pertama, penghentian kekerasan dan aksi militer guna mencegah jatuhnya lebih banyak korban melalui gencatan senjata

Lalu, untuk mencegah terulangnya kebrutalan Israel di kemudian hari diperlukan kehadiran internasional di Al-Quds guna memantau dan memastikan keselamatan rakyat Palestina di wilayah pendudukan.

“Kehadiran internasional tersebut juga bertujuan untuk melindungi status Al-Haram Al-Sharif sebagai tempat suci tiga agama,” ujar Retno.

Baca juga: Terungkap! Kecelakaan Sriwijaya Air dan Lion Air Ada Kesamaan, Boeing Terlibat?

Langkah kedua adalah memastikan akses bantuan kemanusiaan dan perlindungan warga sipil dan langkah ketiga adalah mendorong dilangsungkannya negosiasi multilateral yang kredibel berdasarkan parameter-parameter yang disepakati secara internasional untuk mencapai “solusi dua-negara”.

Retno menilai SMU PBB memiliki kewajiban moral dan politis untuk memastikan terjadinya negosiasi perdamaian tersebut.

Menutup pernyataannya, Menlu RI menyerukan agar seluruh dunia bersatu memperjuangkan keadilan bagi Palestina dan diakhirinya pendudukan ilegal oleh Israel.

“Hari ini kita menyelenggarakan pertemuan ini untuk satu tujuan, yaitu memastikan keadilan bagi rakyat Palestina. Pertemuan ini akan dilihat sebagai ujian bagi multilateralisme. Kita harus tetap berkomitmen dan bersatu dalam upaya melawan aksi ilegal Israel demi mengakhiri pendudukan di Palestina,” ungkapnya.

Sumber : bisnis.com