Advertisement

Parpol Sibuk Berkoalisi, Pengamat: Rentan Pecah Menjelang Pemilu 2024

John Andhi Oktaveri
Senin, 15 Agustus 2022 - 22:57 WIB
Bhekti Suryani
Parpol Sibuk Berkoalisi, Pengamat: Rentan Pecah Menjelang Pemilu 2024 Ilustrasi Gedung KPU RI, Jakarta. ANTARA - Melalusa Susthira K.

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Meski Koalisi Partai Gerindra dan Partai Kebangkitan Bangka (PKB) kian membuka peluang pasangan calon presiden (capres) menjadi tiga sampai empat, namun sebelum ada capres yang terdaftar secara resmi di Komisi Pemilihan Umum (KPU), dinamika politik masih akan tinggi menjelang Pemilu 2024.

Demikian dikemukakan sejumlah pengamat politik terkait bertambahnya koalisi parpol setelah Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) terbentuk.

Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah mengungkap, koalisi partai yang telah terbentuk akan terus dinamis sejauh belum ada calon presiden (capres) yang definitif.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Menurutnya, berbagai kemungkinan bisa terjadi sebelum para capres  terdaftar secara resmi di KPU, sehingga koalisi partai bisa saja berubah.

"Sepanjang belum ada tokoh yang terdaftar di KPU sebagai peserta Pilpres 2024, maka sepanjang itu juga dinamika koalisi masih belum stabil," ujarnya.

BACA JUGA: Update! Ini Perkembangan Pemberian Sanksi Terkait Kasus SMAN 1 Banguntapan

Menurut Dedi, KIB menjadi koalisi partai yang paling berisiko mengalami perpecahan. Penilaian itu didasarkan pada belum adanya tokoh potensial dari internal.

"KIB menjadi koalisi yang paling rentan terpecah, hal ini kaitannya dengan belum adanya tokoh potensial terusung, berbeda dengan PDIP yang telah menyiapkan Puan Maharani, atau Gerindra dengan Prabowo," tambahnya.

Akan tetapi setidaknya, pembentukan koalisi tersebut akan memastikan ada 3-4 calon dalam pemilu mendatang setelah Partai Golkar, PPP, dan PAN membentuk KIB dan koalisi Gerindra-PKB yang sudah menandatangani piagam deklarasi kerja sama.

Advertisement

Sedangkan pengamat politik Danis Wahidin mengatakan koalisi tidak bisa disebut permanen karena politik adalah the art of possibility, politik kemungkinan sehingga perubahan bisa sampai detik terakhir. Namun, dia mengakui keberadaan koalisi politik sangat penting dalam iklim demokrasi.

“Koalisi partai politik adalah hal yang harus dilakukan untuk membangun kebersamaan politik,” kata Danis.

Dia mengatakan, umumnya model koalisi yang dibangun bersifat nasionalis-religius. Dengan demikian, dari koalisi yang ada saat ini, akan ada tiga sampai empat pasangan capres.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Peringkat Pertama Keterbukaan Informasi, Pemkot Jogja Berjanji Tingkatkan Pelayanan

Jogja
| Kamis, 29 September 2022, 21:17 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement