Mantap! Singapura Jadi Negara dengan Tingkat Vaksinasi Tertinggi di Dunia

Warga Singapura bersepeda di dekat patung Marlion - Bloomberg
10 Agustus 2021 23:17 WIB Nindya Aldila News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Singapura mencatatkan tingkat vaksinasi tertinggi di dunia. Dengan capaian sebesar 70 persen dari total populasinya telah disuntik vaksin Covid-19 dosis lengkap. Adapun sebanyak 79 persen setidaknya sudah mendapatkan dosis pertama.

Dilansir Bloomberg, Selasa (10/8/2021), guna melakukan vaksinasi terhadap sisanya, otoritas Singapura mengatakan warga dan pemegang izin penduduk jangka panjang tidak perlu lagi membuat janji untuk mendapatkan vaksin Pfizer-BioNTech lantaran terdapat lebih dari 20 klinik yang dapat melayani vaksin. Bahkan, vaksin Moderna juga tersedia secara walk-in mulai awal bulan ini.

Menteri Kesehatan Singapura Ong Ye Kung mengatakan bahwa negaranya telah mencatatkan progres yang baik dalam program vaksinasi. “Vaksinasi tetap menjadi penggerak utama dalam upaya melawan Covid-19. Kami mendesak semua orang akan mendapatkan vaksin.

Mulai hari ini, Singapura telah melonggarkan aturan pengetatan kegiatan masyarakat dengan memperbolehkan makan di tempat dan mengizinkan berkumpul lebih dari lima orang bagi yang sudah mendapatkan vaksin penuh.

BACA JUGA: PPKM Level 4 di DIY Diperpanjang, Ini Aturan Barunya

Rencananya, Singapura akan memperlonggar aturan bekerja dari rumah mulai pekan depan.

Sebentar lagi, Singapura juga akan memberikan akses vaksinasi kepada pemegang visa jangka pendek, kata Menteri Kesehatan.

Kasus pertama yang terjadi baru-baru ini dilaporkan berasal dari klaster ruang karaoke yakni seseorang yang memasuki negara itu melalui izin visa jangka pendek.

Klaster tersebut memicu kehebohan tentang aturan visa jangka pendek dan mengundang pertanyaan tentang mengapa mereka tidak dapat memenuhi syarat untuk memperoleh vaksinasi.

Singapura menargetkan vaksinasi sebesar 80 persen pada awal September agar dapat membuka pembatasan, termasuk mengizinkan perjalanan bebas karantina untuk pelancong yang telah divaksin sehingga testing dapat menggantikan aturan isolasi mandiri di rumah usai kedatangan.

Sumber : Bloomberg