Menyanyi Tanpa Masker di Dalam Ruangan Bisa Sebarkan Virus Corona

Ingat Pesan Ibu, Jangan Lupa Pakai Masker. - Harian Jogja/Dok
05 Oktober 2020 23:07 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Bernyanyi di dalam ruangan dengan membuka masker dapat menyebarkan Covid-19 melalui partikel mikroskopis di udara yang dikenal sebagai aerosol.

Temuan itu mengonfirmasi studi peer-review baru dari latihan paduan suara pada Maret lalu yang menjadi salah satu acara superspreading pertama di Amerika Serikat.

"Studi ini mendokumentasikan dengan sangat rinci bahwa satu-satunya penjelasan yang masuk akal untuk peristiwa superspreading ini adalah penularan oleh aerosol. Udara bersama itu penting karena Anda dapat menghirup apa yang dihembuskan orang lain meskipun mereka jauh dari Anda," kata Shelly Miller, penulis utama pada studi dan profesor teknik mesin seperti dikutip Medical Express.

Pada 10 Maret di Skagit Valley, Washington, satu orang dengan gejala Covid-19 yang ringan menghadiri latihan paduan suara di dalam ruangan selama 2,5 jam. Dalam minggu-minggu berikutnya, lebih dari 50 orang lain dari latihan itu akan tertular penyakit itu hampir semua orang yang hadir dan dua meninggal. Karena peserta telah mengambil tindakan pencegahan untuk membersihkan dan menghindari saling bersentuhan, para ilmuwan menduga bahwa itu merupakan penularan aerosol, bukan tetesan yang lebih besar yang meludah ke udara atau permukaan yang terinfeksi, adalah penyebabnya.

Makalah baru, yang diterbitkan baru-baru ini di jurnal Indoor Air, menegaskan kecurigaan itu.

Anggota paduan suara sangat serius memperhatikan kesehatan. Mereka tidak saling bersentuhan, menyentuh beberapa permukaan bersama, membuka pintu yang disangga, dan menggunakan pembersih tangan. Hanya sedikit orang yang berbagi kamar kecil yang sama dengan orang yang terinfeksi, dan banyak yang tidak menggunakan kamar kecil pun jatuh sakit.

Namun, mereka tidak memakai masker. Dengan mewawancarai paduan suara melalui perwakilan tentang apa yang terjadi hari itu dan menghitung tingkat infeksi berdasarkan rincian latihan dan apa yang diketahui tentang virus SARS-CoV-2, para peneliti menyimpulkan bahwa tidak ada cukup kesempatan untuk droplet dan permukaan yang terinfeksi, yang dikenal sebagai fomites, untuk menularkan virus ke sejumlah orang yang jatuh sakit sesudahnya.

Tetapi ventilasi yang buruk di ruang dalam ruangan menyebabkan penumpukan aerosol yang diproduksi oleh penyanyi, dan panas yang dihasilkan oleh penyanyi itu sendiri mencampurkan udara di dalam ruangan.

"Menghirup aerosol pernapasan yang menular dari 'udara bersama' adalah mode utama penularan," kata Jose-Luis Jimenez, salah satu penulis studi, profesor kimia dan rekan di Institut Kooperatif untuk Penelitian dalam Ilmu Lingkungan (CIRES). 

Para peneliti menemukan bahwa mempersingkat waktu latihan di acara Lembah Skagit dari 2,5 jam menjadi 30 menit akan menurunkan tingkat infeksi dari 87% menjadi 12%. Mengenakan masker, meningkatkan ventilasi, menggunakan pembersih udara portabel dan latihan selama setengah dari durasi gabungan dapat menurunkan jumlah orang yang terinfeksi dari 52 menjadi hanya 5, dalam analisis selanjutnya menggunakan alat yang tersedia secara luas yang dikembangkan oleh Jimenez, Miller dan rekannya. berdasarkan penelitian.

Peristiwa penyebaran super ini terjadi pada awal pandemi, ketika tidak ada kasus yang diketahui di Skagit County. Bisnis baru saja mulai tutup di AS dan pejabat kesehatan masyarakat baru mulai memperdebatkan apakah masker diperlukan. Aerosol, potongan cairan tubuh yang jauh, jauh lebih kecil daripada tetesan yang juga dapat membawa virus corona baru, tidak bertanggung jawab atas COVID-19, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pusat Pengendalian Penyakit (CDC). Cuci tangan Anda dan berdiri terpisah sejauh enam kaki, kata mereka.

"Bernyanyi diketahui melepaskan aerosol dalam jumlah tinggi," kata Miller.

Sejak Maret, acara superspreading paduan suara lainnya juga telah terjadi di Belanda, Austria, Kanada, Jerman, Inggris, Korea Selatan, Spanyol, dan Prancis.

Studi baru ini menawarkan wawasan baru tentang bagaimana wabah itu terjadi dan apa yang dapat dilakukan untuk membuat latihan paduan suara di masa depan lebih aman.

Para penulis merekomendasikan untuk melakukan latihan paduan suara di luar ruangan jika memungkinkan selama pandemi Covid-19, dan dengan hati-hati mengelola acara menyanyi di dalam ruangan, karena bernyanyi dapat menghasilkan virus aerosol dalam jumlah besar jika ada penyanyi yang terinfeksi. Ventilasi yang lebih baik yang menarik lebih banyak udara luar, dan pembersihan udara, yang menghilangkan aerosol yang mengandung virus dari udara, dapat membantu mengurangi penyebaran infeksi di udara di ruang dalam ruangan mana pun, tetapi bernyanyi dengan masker dan pada jarak lebih dari 6 kaki sangat penting juga.

Miller dan rekan penelitinya pertama kali mengirimkan hasil mereka pada bulan Juni, tetapi aerosol masih belum diakui secara terbuka oleh WHO dan CDC sebagai jalur penularan penting untuk SARS-CoV-2.

"Penelitian ini menambah banyak sekali bukti bahwa transmisi aerosol memainkan peran utama dalam mendorong pandemi ini dan terutama untuk peristiwa superspreading," kata Jimenez.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia