Advertisement

Kabar Baik! Pekerja Berpenghasilan Tak Tetap Bisa Punya Rumah Bersubsidi

Afiffah Rahmah Nurdifa
Jum'at, 03 Maret 2023 - 14:27 WIB
Bhekti Suryani
Kabar Baik! Pekerja Berpenghasilan Tak Tetap Bisa Punya Rumah Bersubsidi Pekerja beraktivitas di proyek pembangunan perumahan subdisi di kawasan Ciseeng, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (15/1/2022). Bisnis - Arief Hermawan P

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA— Perusahaan Persatuan Realestat Indonesia (REI) mendorong skema pembiayaan perumahan yang tengah digencarkan pemerintah untuk kelompok masyarakat berpenghasilan tidak tetap (non-fixed income).

Ketua Umum DPP REI, Paulus Totok Lusida, mengatakan pihaknya mendukung terobosan tersebut sehingga dapat membuka kesempatan luas bagi masyarkat berpenghasilan tidak tetap untuk dapat membeli rumah bersubsidi dengan fasilitas Kredit Pemilikan Rumah (KPR) FLPP maupun KPR Tapera.

Advertisement

"Pangsa pasar perumahan itu hampir 65 persen adalah non-fixed income. Bagaimana caranya agar kelompok masyarakat ini juga bisa membeli rumah melalui BP Tapera," kata Totok dalam keterangan resminya, Jumat (3/3/2023).

Adapun, skema yang cocok untuk dapat menyasar kepada segnen tersebut di antaranya yaitu KPR Rent to Own (RTO) dan KPR Staircasing Shared Ownership (SSO). Dalam hal ini, Bank BTN bersama Kementerian PUPR dan BP Tapera sedang intens menggodok skema pembiayaannya.

Direktur Konsumer dan Komersial Bank BTN, Hirwandi Gafar, menjelaskan skema tersebut dibentuk berdasarkan amanat dari UU Tapera yang menyebutkan ada peserta wajib Tapera yakni mereka yang memiliki pekerjaan tetap dan ada peserta mandiri yakni kelompok non-fixed income.

"Kita dorong mereka untuk ikut program Tapera dan nanti dari tabungan dan iuran mereka setiap bulan bisa dinilai kemampuannya untuk mencicil KPR," ujarnya.

BACA JUGA: Punya Harta Puluhan Miliaran, Gibran Jadi Kepala Daerah Paling Tajir se-Soloraya

Dia menerangkan, KPR RTO merupakan terobosan bagi masyarakat yang masih ragu-ragu untuk membeli rumah. Sembari menunggu mereka bisa menyewa dulu dan sesudah siap bisa melakukan pembelian rumah dengan fasilitas KPR.

"Misalnya untuk uang muka (down payment) KPR masih kurang, mereka sewa dulu 2-3 tahun. Setelah cukup baru dibeli," jelasnya.

Bank BTN telah menggandeng dua operator provider RTO yang sudah bekerjasama dengan pengembang untuk dapat menjalankan skema tersebut.

Menurut Hirwandi, pihaknya sudah melakukan komunikasi dengan Perumnas termasuk asosiasi developer termasuk REI mengenai skema tersebut.

Sementara KPR SSO akan diarahkan untuk masyarakat perkotaan yang diarahkan menyerap hunian vertikal. Produk ini menggunakan konsep share to equity. Artinya, kepemilikan hunian dibagi dua antara konsumen dengan penjual unit selama masa cicilan berlangsung.

Untuk KPR SSO ini, ada porsinya KPR dan ada porsi equity dalam hal ini BP Tapera. Ada 2 kewajiban dari debitur atau nasabah, pertama dari sisi angsuran KPR dan sewanya.

Hirwandi menyebutkan, KPR SSO ini sudah dikomunikasikan dengan Kementerian PUPR untuk dibuat program subsidinya. Di mana tidak seluruhnya akan disubsidi dari awal tetapi akan dilihat dulu keterjangkauan dari masyarakat tersebut.

Sebagai contoh, jika harga jual Rp150 juta, maka Rp50 juta di KPR-kan lalu Rp100 juta dibayarkan oleh BP Tapera dengan dana FLPP. Konsumen kemudian menyewa dulu kepada BP tapera. Jadi ada 2 yakni KPR dan uang sewa.

Setelah cicilan KPR yang Rp50 juta habis selama jangka waktu 10 tahun, maka dilanjutkan mencicil KPR yang dibayarkan BP Tapera sebesar Rp100 juta. Dengan pertimbangan, dalam jangka waktu 10 tahun itu penghasilan konsumen sudah meningkat.

"Ini terobosan-terobosan untuk rumah subsidi yang sudah kami bicarakan dengan Kementerian PUPR. Tapi intinya adalah bagaimana ini terjangkau bagi masyarakat," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Relokasi Makam Mbah Celeng Terdampak Tol Jogja-Solo Dipercepat setelah Terima Rekomendasi Kraton

Sleman
| Senin, 27 Mei 2024, 22:37 WIB

Advertisement

alt

Bunga Bangkai Kebun Raya Cibodas Mekar Setinggi 3,4 Meter

Wisata
| Minggu, 26 Mei 2024, 12:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement