Advertisement

Jelajah Kuliner: Kabupaten Megalang Maksimalkan Potensi Kuliner Berbasis Bahan Lokal

Sirojul Khafid
Kamis, 06 Oktober 2022 - 18:17 WIB
Budi Cahyana
Jelajah Kuliner: Kabupaten Megalang Maksimalkan Potensi Kuliner Berbasis Bahan Lokal Slamet Ahmad Husein. - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, KABUPATEN MAGELANG—Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Magelang terus mengembangkan potensi kuliner di wilayahnya. Salah satunya melalui peran desa wisata.

Sebagai satu dari 17 subsektor ekonomi kreatif, kuliner, di desa wisata didorong memaksimalkan pemanfaatkan bahan baku lokal. Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Magelang, Slamet Ahmad Husein, mencontohkan beberapa bahan lokal di Kabupaten Magelang seperti ketela, tales, pisang, salak, dan lainnya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Perlu diolah lebih lanjut untuk mendapat nilai tambah. Apabila dijual saat masa panen nilai ekonominya rendah. Misal salak bisa dijadikan untuk manisan, nilai ekonominya lebih tinggi,” kata Husein saat ditemui Tim Jelajah Kuliner: Merawat Masakan Warisan Leluhur di Kantor Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Magelang, Jumat (23/9/2022).

Jelalah Kuliner ini merupakan kerja sama Harian Jogja dengan Badan Otorita Borobudur dan Alfamart.

Nantinya, hasil olahan bahan lokal ini bisa menjadi pendukung sektor pariwisata. Pada dasarnya, Husein membagi kuliner menjadi dua jenis: basah dan kering. Kuliner kering bisa untuk oleh-oleh. Sementara kuliner basah yang bisa dinikmati di tempat.

Sejarah kuliner di Magelang sudah berjalan jauh-jauh tahun ke belakang. Dalam relief Candi Borobudur misalnya, terdapat setidaknya 114 jenis kuliner. Beberapa yang menjadi andalan dan masih ada sampai saat ini seperti belut.

“Namun seiring berjalannya waktu, justru yang berkembang dari sisi masakan ikan yaitu ikan beong. Ikan tersebut diolah dengan bumbu mangut. Belum lengkap kalau ke Magelang jika belum menikmati mangut,” katanya.

Baik kuliner kering maupun basah, Husein menganggap pengolahan bahan lokal bisa semakin semarak dan inovatif. Pada saatnya nanti, ekonomi masyarakat pula yang akan terdampak dan bisa lebih baik melalui sektor kuliner.

Advertisement

BACA JUGA: Jelajah Kuliner: Resep Leluhur Kopi Pit, Merawat Warisan dan Pengunci Kenangan

Pemerintah Kabupaten Magelang mendukung sektor ini dengan memfasilitasi sampai meregulasi aturannya. Pemerintah melihat kebutuhan masyarakat yang kemudian dikolaborasikan dengan rencana setiap tahunnya yang sudah ada. Pemerintah membantu usaha kuliner berupa kredit usaha rakyat. Melalui Bank Bapas 69, pelaku usaha bisa mendapat bantuan dana untuk memaksimalkan kegiatannya.

“Harapannya, untuk menyongsong destinasi superprioritas di Magelang, khususnya Borobudur, semua sektor menyambut dengan gegap gempita. Masyarakat tidak hanya sebagai penonton, tapi juga menjadi subjek yang terlibat di dalamnya. Ini tentunya tidak lepas dengan upaya bersama-sama,” kata Husein.

Advertisement

“Perlu upaya yang adaptif, menyesuaikan diri, kreatif, inovatif, dan kolaboratif.”

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Jokowi dan Kaesang Tiba di Rumah Erina di Sleman untuk Midodareni

Sleman
| Jum'at, 09 Desember 2022, 20:07 WIB

Advertisement

alt

Liburan di DIY saat Akhir Tahun? Fam Trip di Lokasi-Lokasi Ini Layak Dicoba

Wisata
| Jum'at, 09 Desember 2022, 16:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement