Musnahnya Dinosaurus 66 Juta Tahun Lalu akibat Asteroid Terungkap

Dinosaurus - wikipedia
08 Agustus 2021 06:37 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Tim ilmuwan dari Southwest Research Institute (SwRI) mengungkapkan bagaimana asteroid memusnahkan kehidupan dinosaurus di Bumi pada 60 juta tahun lalu.

Mereka menggunakan metode-metode yang mungkin memecahkan misteri arkeologi dan astronomi yang sudah berlangsung lama dari mana asal asteroid yang membunuh dinosaurus? Metode yang mereka lakukan dengan menggunakan kombinasi simulasi geologi dan komputer.

Asteroid dianggap menjadi pembunuh dinosaurus dalam "peristiwa Chicxulub", sesuai dengan nama kawah selebar 145 km di semenanjung Yucatan yang disebabkan oleh asteroid selebar 10 km ketika menabrak planet sekitar 66 juta tahun yang lalu.

Ketika sebuah asteroid menghantam wilayah Yucatan sekitar 66 juta tahun yang lalu, itu memicu kepunahan dinosaurus. Penggambaran  terlalu dibesar-besarkan dari ukuran sebenarnya dari objek selebar 6 mil, tetapi menunjukkan kekuatan yang bisa ditimbulkan oleh benturan tersebut. Dan kekuatan itu ternyata itu mungkin dari sabuk asteroid luar.

Dua temuan utama mengarah pada kesimpulan ini. Yang pertama adalah beberapa sampel geologi yang dikumpulkan dari batuan yang terbentuk sekitar waktu tumbukan. Yang kedua adalah model rinci dari berbagai jenis asteroid dan komet dan bagaimana mereka dapat berinteraksi dengan kekuatan yang berbeda yang bermain di sabuk asteroid.

Sampel geologi berusia enam puluh enam juta tahun tidak mudah didapat, tetapi tim SwRI berhasil menemukannya dan melihat beberapa kesamaan dalam susunan batuan yang dikandungnya. Ini menunjuk pada penabrak Chicxulub sebagai asteroid “karbonaceous chondrite”, yang merupakan jenis asteroid yang umum, banyak di antaranya lewat di dekat Bumi. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa tidak ada satupun yang mendekati skala asteroid Chicxulub selebar 10 km.

Jadi pertanyaannya masih membayangi, dari mana asteroid sebesar itu berasal? Untuk mengetahuinya, para peneliti SwRI beralih ke model matematika dan superkomputer. Menggunakan Superkomputer Pleaides NASA, tim mengembangkan model 130.000 jenis asteroid yang berbeda dan mengamati interaksi mereka dengan rangkaian model gaya yang jauh lebih lengkap di sabuk asteroid.

Mereka menemukan bahwa gaya termal dari matahari, serta gaya gravitasi dari asteroid lain, dapat menendang asteroid di sabuk luar ke posisi yang dikenal sebagai "palka pelarian dinamis", di mana tarikan gravitasi yang cepat dapat mengakibatkan benda itu terlempar ke dalam. menuju orbit Bumi. Pelepasan gravitasi semacam ini relatif sering terjadi dalam model sekitar sekali setiap 250 juta tahun untuk asteroid seukuran penabrak Chicxulub. Itu sekitar 10 kali lebih sering dari yang diperkirakan sebelumnya.

Tim juga menyadari bahwa kelas asteroid chondrite berkarbon yang dimiliki oleh Chicxulub jauh lebih umum di sabuk luar, dan karena itu lebih rentan untuk berkeliaran di salah satu palka pelarian dinamis ini. Jadi, tampaknya asteroid yang membunuh dinosaurus adalah benda besar yang relatif jarang yang dilemparkan ke tata surya bagian dalam oleh pertemuan gaya gravitasi dan termal. Ada beberapa penjelasan lain juga – seperti studi Harvard yang menunjuk sumber penabrak sebagai jangkauan terluar tata surya, dan studi SwRI lain yang menunjukkan disintegrasi asteroid yang lebih besar mungkin menyebabkannya.

Semua itu kedengarannya tidak terlalu meyakinkan, mengingat kemungkinan bahwa dampak serupa hari ini kemungkinan akan memusnahkan sebagian besar umat manusia.

Tapi, kita masih memiliki hampir 200 juta tahun atau lebih sebelum itu akan terjadi lagi. Dan kali ini Bumi memiliki mekanisme pertahanan yang tidak pernah terjadi terakhir kali spesies yang tahu apa yang harus diwaspadai, dan berpotensi bagaimana menghentikan dampak seperti itu agar tidak terjadi lagi.

Sumber : JIBI/Bisnis.com