Selain Trump, 10 Presiden AS Ini Sakit Saat Menjabat, 4 di Antaranya Meninggal Dunia

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump. JIBI - Bisnis/Nancy Junita @realDonaldTrump
05 Oktober 2020 12:37 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Presiden Amerika Serikat Donald Trump saat ini sedang menjalani perawatan di rumah sakit setelah dinyatakan positif terkena virus Covid-19.

Dikabarkan, kondisinya mulai stabil, meski sempat drop kadar oksigen dalam tubuhnya dan sempat diterapi steroid dengan dexamethasone.

Trump bukanlah presiden AS pertama yang mengidap penyakit saat menjabat, apalagi selama pandemi.

Pada tahun 1919, Woodrow Wilson tertular penyakit yang dikenal sebagai flu Spanyol tahun 1918, meski dokter saat itu berbohong kepada pers dengan mengatakan dia sedang flu.

Presiden William Henry Harrison meninggal setelah menderita pneumonia.

Franklin Delano Roosevelt adalah presiden lain yang berjuang melawan penyakit saat menjabat dia menderita polio dan menutupi keparahan penyakit itu dari publik Amerika.

Sepanjang sejarah kepresidenan AS, ada sembilan presiden yang pernah sakit ketika menjabat, bahkan ada yang hingga meninggal dunia.

Sakit yang diderita juga beragam, mulai dari pneumonia hingga serangan jantung. Berikut perinciannya seperti dilansir dari Insider.

1. George Washington

Presiden pertama negara itu telah selamat dari sejumlah penyakit sebelum mengambil sumpah. Sakit yang diidapnya termasuk malaria, cacar, dan tuberkulosis.

Kurang dari dua bulan setelah pelantikannya, tumor di Washington di pahanya diangkat, dan proses pemulihan mengharuskan dia untuk berbaring miring selama enam minggu, menurut arsip Mount Vernon.

Washington jatuh sakit pada 1790 karena pneumonia dan influenza, yang berdampak pada penglihatan dan pendengarannya, menurut Mount Vernon.

Pada usia 69 tahun, Washington meninggal karena infeksi tenggorokan pada tahun 1799, setelah dia meninggalkan jabatannya.

2. William Henry Harrison

William Henry Harrison jatuh sakit dan meninggal 34 hari setelah masa jabatannya sehingga menjadikannya presiden dengan masa jabatan terpendek.

Presiden William Henry Harrison mengidap apa yang dianggap pneumonia pada hari pelantikannya, dan dia meninggal pasca 34 hari menjabat pada tanggal 4 April 1841, karena penyakit tersebut.

Dia menjadi presiden AS pertama yang meninggal saat menjabat dan menjalani masa jabatan terpendek dalam sejarah, pada saat itu. Wakil Presiden John Tyler menjadi presiden setelah Harrison, meskipun tidak ada aturan yang mengatur hal ini pada saat itu.

Amandemen ke-25, yang menyatakan bahwa wakil presiden akan menjadi presiden jika presiden dicopot dari jabatannya karena pengunduran diri atau kematian, disahkan oleh Kongres sebagai Amandemen pada tahun 1965, dan diratifikasi pada tahun 1967, setelah pembunuhan John F. Kennedy.

3. Zachary Taylor

Zachary Taylor meninggal selama tahun keduanya di pemerintahan setelah berjuang melawan penyakit yang dianggap kolera.

?Presiden Zachary Taylor meninggal pada 9 Juli 1850, setelah 16 bulan menjabat, menurut History Channel.

Dia menderita penyakit singkat yang diperdebatkan oleh para sejarawan, tetapi diyakini sebagai kolera, karena wabah penyakit mematikan yang disebabkan oleh bakteri dan umum terjadi pada waktu itu.

Wakil Presiden Millard Fillmore dilantik sebagai presiden pada hari berikutnya.

4. Woodrow Wilson

Woodrow Wilson tertular influenza 1918 selama pandemi, dan dokter serta istrinya berusaha menyembunyikannya dari publik.

?Presiden Woodrow Wilson menjabat di tengah pandemi influenza 1918, yang dianggap CDC sebagai pandemi paling parah dalam sejarah baru-baru ini dan menyebabkan sekitar 20 juta kematian di seluruh dunia.

Pemerintahan Wilson dilaporkan mencoba meremehkan ancaman virus, yang dinamai "flu Spanyol", dan presiden tampaknya tidak pernah berbicara kepada bangsa itu tentang pandemi.

"Wilson tidak pernah membuat pernyataan publik tentang pandemi. Tidak pernah," kata John M. Barry, penulis "The Great Influenza: The Story of the Deadliest Pandemic in History," kepada CNN.

Barry juga mengatakan bahwa flu memengaruhi stamina dan konsentrasinya, dan memengaruhi "pikirannya dengan cara lain yang lebih dalam," menurut USA Today.

Pada April 1919, Wilson tertular virus saat berada di Paris untuk pembicaraan damai Empat Besar, dan dokternya berbohong ketika berbicara kepada pers, mengatakan kepada publik bahwa Wilson terkena flu karena berjalan di tengah hujan di kota Prancis, menurut History Channel.

Istri Wilson, Edith, juga berusaha menyembunyikan penyakit suaminya, memberi tahu orang-orang bahwa dia terlalu banyak bekerja, kata Thomas Schwartz, seorang profesor sejarah di Vanderbilt University, kepada NBC News.

Wilson menderita stroke pada 1919, enam bulan setelah tertular flu, yang membuatnya lumpuh sebagian dan buta, menurut History Channel. Dia meninggal pada tahun 1924, tiga tahun setelah meninggalkan jabatannya.

5. Warren G. Harding

Warren G. Harding meninggal saat dalam tur lintas negara karena gagal jantung.

Masa jabatan kepresidenan Warren G. Harding dimulai pada 1921 dan berakhir pada 1923 ketika dia meninggal tiba-tiba, di Palace Hotel di San Francisco, salah satu kota dalam tur lintas negara, menurut History Channel.

Kematian Harding dikaitkan dengan gagal jantung kongestif. Beberapa ahli percaya dia mungkin telah menderita beberapa serangan jantung yang tidak terdiagnosis beberapa bulan sebelum kematiannya, kata History Channel.

Hari itu, Wakil Presiden Calvin Coolidge menjadi presiden dan menjabat selama satu periode penuh.

6. Franklin Delano Roosevelt

Franklin Delano Roosevelt berjuang melawan polio, tetapi dia menyembunyikan tanda-tanda kondisinya selama masa kepresidenannya.

Franklin Delano Roosevelt, presiden AS ke-32, didiagnosis menderita polio infantile paralysis pada tahun 1921 ketika dia berusia 39 tahun. Dia lumpuh dari pinggang ke bawah.

Setelah menjadi presiden pada tahun 1933, Roosevelt menemukan cara untuk menyembunyikan kecacatannya dari publik. Secara pribadi, dia menggunakan kursi roda yang dia rancang sendiri menggunakan kursi makan dan roda seperti sepeda, menurut Perpustakaan dan Museum Kepresidenan FDR.

Dia juga meminta untuk tidak difoto sedang berjalan, dan Secret Service diperintahkan untuk turun tangan jika ada yang mengambil foto Roosevelt yang tampak "cacat atau lemah".

Setelah empat masa jabatan, pada 12 April 1945, Roosevelt meninggal karena pendarahan otak pada usia 63 tahun saat berada di sebuah retret di Georgia. Hari itu, Harry Truman, yang merupakan Wakil Presiden di bawah Roosevelt, dilantik sebagai presiden.

7. Dwight D. Eisenhower

Dwight D. Eisenhower pulih dari serangan jantung dan stroke saat di kantor.

?Presiden Dwight D. Eisenhower "menderita beberapa penyakit serius" selama masa jabatan pertamanya, menurut National Institutes of Health.

Pada tahun 1955, Eisenhower mengalami serangan jantung, yang dikatakan Gedung Putih kepada publik sebagai "gangguan pencernaan," menurut National Geographic.

Sementara Eisenhower berkecil hati oleh seorang ahli jantung agar tidak mencalonkan diri kembali pada tahun 1956, presiden melanjutkan kampanyenya, dan dia kemudian menjalani operasi darurat yang mengarah pada diagnosisnya tentang Penyakit Crohn.

Pada tahun 1957, Eisenhower menderita stroke tetapi menyelesaikan masa jabatannya sebagai presiden. Karena kepresidenan Eisenhower mendahului Amandemen ke-25, ia membuat kesepakatan pada tahun 1958 dengan Wakil Presiden Richard Nixon, yang menyatakan bahwa Nixon akan menjabat sebagai Penjabat Presiden jika Eisenhower tidak dapat menyelesaikan tugasnya.

8. John F. Kennedy

Selama masa kepresidenannya, John F. Kennedy menderita sakit punggung kronis dan penyakit Addison.

Saat menjabat, Presiden John F. Kennedy diam-diam menderita komplikasi kesehatan.

Sebelum menjadi presiden, Kennedy mengalami serangkaian operasi punggung yang gagal pada tahun 1940-an dan 50-an, yang seharusnya dapat meredakan nyeri punggung kronis, menurut Dr. Howard Markel dari PBS NewsHour.

Selama sebagian besar masa dewasanya, Kennedy sering mengalami begitu banyak ketidaknyamanan punggung sehingga dia tidak bisa membungkuk untuk mengikatkan sepatu sendiri, tulis Markel.

Kennedy juga mengenakan penyangga punggung selama masa kepresidenannya, dan beberapa dokter menyebut hal ini sebagai faktor penyebab kematiannya karena pembunuhan.

Selain sakit punggung yang dialaminya, Kennedy menderita penyakit Addison yang dapat menyebabkan pasien mengalami tekanan darah rendah, diare, muntah, dan kelelahan, serta bisa berakibat fatal jika tidak ditangani, menurut Markel.

9. Ronald Reagan

Ronald Reagan dirawat karena kanker usus besar dan melanjutkan tugas kepresidenan 8 jam setelah operasi.

Presiden Ronald Reagan pulih dari dua kejadian penting yang berhubungan dengan kesehatan selama masa kepresidenannya.

Pada Maret 1981, Reagan, yang saat itu berusia 70 tahun, ditembak di dada. Peluru itu hanya mengenai jantungnya, lapor Politico. Reagan "berjalan tanpa bantuan ke ruang gawat darurat" dan sembuh total, menandatangani tagihan sambil duduk di ranjang rumah sakit, menurut Politico.

Pada Juli 1985, Reagan menjalani operasi pengangkatan tumor kanker. Selama prosedurnya, dia mengalihkan kekuasaan kepresidenan kepada Wakil Presiden George H.W. Bush selama sekitar delapan jam.

10. Donald Trump

Trump diketahui mengidap Covid-19 sejak mengumumkannya Jum'at 2 Oktober 2020. Dia bersama istrinya Melania Trump didiagnosa Covid-19 bersamaan. Saat ini, Trump menjalani perawatan di RS Walter Reed military.

Sumber : Bisnis.com