PT Pos Indonesia Tunjukkan Laba Rp127 Miliar untuk Membantah Isu Bangkrut

Direktur Utama PT Pos Indonesia, Gilarsi Setijono (kiri) didampingi Direktur Charles Sitorus memberikan penjelasan di Jakarta, Rabu (24/7/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan
26 Juli 2019 06:17 WIB Rinaldi Mohammad Azka News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – PT Pos Indonesia (Persero) membantah isu kebangkrutan yang heboh dalam beberapa waktu terakhir. Perusahaan bahkan masih mencatatkan laba walaupun nilainya tertekan.

Direktur Utama Pos Indonesia Gilarsi W. Setijono saat ditemui di Gedung Pos Indonesia, Jakarta menuturkan secara resmi dia membantah isu tersebut.

“Pernyataan resmi apakah pos bangkrut jawabannya tidak, indikatornya banyak bahwa kenapa tidak akan bangkrut dalam periode diduga itu. Apakah kita akan lay off karyawan, apakah kita menunda pembayaran-pembayaran kewajiban ke pihak ketiga, semua lancar,” ujarnya, Rabu (24/7/2019).

Berdasarkan laporan keuangan 2018, Pos Indonesia masih mencatatkan laba bersih sebesar Rp127 miliar, turun dari periode sebelumnya yang mencapai Rp355 miliar atau tergerus sebesar 64 persen. “Tahun ini masih positif tapi, ya tadi, ada depresi margin,” imbuhnya.

Sementara itu dari sisi pemeringkatan finansial pun masih pada posisi A - .

Lebih lanjut, pendapatan meningkat menjadi Rp5,5 triliun dari periode 2017 yang mencapai Rp5,05 triliun naik 8,9 persen.

Ekuitas dan total aset pun turut meningkat pada 2018. Ekuitas meningkat menjadi Rp4,023 triliun dari Rp3,31 triliun naik , sementara asetnya meningkat menjadi Rp8,83 triliun dari Rp7,86 triliun naik .

Laba bersih yang tergerus tersebut terangnya karena bisnis keuangan yang sudah menghadapi senjakala. Gilarsi menyebut keuntungan dari bisnis keuangan itu 3 berbanding 1 dengan bisnis kurirnya.

Artinya, pendapatan di bisnis finansial yang menjadi laba lebih tinggi dibandingkan bisnis kurirnya. Artinya, setiap kehilangan pendapatan Rp1 di bisnis keuangannya, Pos harus menggenjot pendapatan Rp3 di bisnis kurirnya.

“Pada akhirnya kita harus sadari untuk financial service ini sunset, namanya sunset itu tidak mudah. Ketika orang tua dulu tinggal di luar kota terima uang dari Wesel, biaya untuk kirim wesel 1 kali kirim Rp15.000, kalau sekarang lewat bank, antar bank bisa Rp7.500, bahkan sekarang dalam hari yang sama gratis,” ujarnya.

Dengan demikian, dia memilih untuk mempercepat transformasi bisnisnya dan menggenjot kinerja tiga anak usahanya, Pos Logistik, Pos Finansial, dan Pos Properti.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia