Gunakan CN 235, Uji Terbang Pesawat Pakai Bioavtur Berjalan Sukses

Pesawat CN 235 sedang melakukan Pengisian Bahan Bakar Bioavtur dalam acara Ground Run untuk Pengujian Bioavtur (J2.4) di Dirgantara Indonesia, Bandung. - Istimewa.
10 September 2021 01:27 WIB Rayful Mudassir News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Uji terbang pesawat menggunakan bahan bakar Bioavtur J2.4 berjalan normal tanpa kendala. Uji terbang pesawat perdana kali ini menggunakan burung besi CN 235-220 Flying Test Bed (FTB) disebut lancar tanpa gangguan apapun.

Project Manager CN 235-220 FTB Eko Budi Santoso setelah uji terbang perdana mengatakan bakal menjadwalkan kembali uji terbang dengan ketinggian terbang 16.000 kaki dari test sebelumnya 10.000 kaki.

BACA JUGA : KA Bandara YIA Akan Beroperasi Sesuai Jadwal Penerbangan

"Hari ini telah dilaksanakan uji terbang pertama pesawat CN 235-220 FTB yang menggunakan bahan bakar bioavtur di engine kanan. Test terbang hari ini dilakukan pada ketinggian 10.000 kaki dengan lama terbang 1 jam 20 menit sesuai test squence di sekitar Sukabumi, Pelabuhan Ratu di ketinggian 10.000 kaki," katanya dalam keterangan resmi, Kamis (9/9/2021).

Eko menilai uji terbang hari ini berjalan sangat baik tidak ada gangguan mesin apapun sehingga kondisi mesin masih beroperasi dengan normal.

"Setelah test terbang yang dilakukan hari ini, Insya Allah besok Jumat akan dilakukan uji terbang di ketinggian 16.000 kaki. Alhamdulillah test penerbangan perdana lancar dan sukses, kita belum menganalisa efisiensi bioavtur, umumnya kalau pakai Avtur Jet A-1, per jam sekitar 225-250 liter," terangnya.

Sementara itu Kapten Adi Budi Atmoko, Pilot Tim Penguji, mengatakan bahwa uji terbang telah terlaksana 100 persen dengan hasil seluruhnya dalam keadaan normal dan masuk ke dalam limitasi tidak ada engine surge atau flameout.

BACA JUGA : Mulai 1 April, Penumpang Pesawat Bisa Tes GeNose di YIA

Adi menjelaskan, pengujian diawali start engine kiri dan kanan semua parameter engine normal, kemudian dilanjutkan Taxi dan Take-off menuju test area Sukabumi dengan ketinggian 10.000 kaki.

"Test dilanjutkan dengan melakukan engine parameter test dari flight idle sampai maximum cruise power, semua dalam keadaan normal tidak ada ubnormality, kemudian diuji juga akselerasi dan dekelerasi power, semua engine data antara kiri dan kanan menunjukkan relatif sama tidak ada perbedaan antara engine kiri yang tangkinya diisi bahan bakar Jet A1 dan kanan yang diisi dengan Bioavtur." jelasnya. 

Setelah rangkaian test diatas dilakukan lanjutnya, engine dimatikan dan setelah diketahui engine dalam keadaan normal, dilaksanakan start engine kembali sampai engine stabilize lagi.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia