Kim Jong-un Tangguhkan Rencana Aksi Militer ke Korea Selatan

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un - Bloomberg
24 Juni 2020 15:37 WIB Asteria Desi Kartika Sari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Korea Utara akhirnya memutuskan menangguhkan rencana aksi militer terhadap Korea Selatan. Media setempat mengabarkan dalam beberapa minggu terlihat gelombang pasang retorika kemarahan dari Korea Utara. Hal tersebut berkaitan dengan rencana aktivitas untuk mengirim selebaran dengan pesan anti-Korea Utara ke perbatasan.

Pekan lalu Korut meledakkan kantor penghubung bersama dan juga mengancam akan mengirim pasukan ke daerah perbatasan. Akan tetapi, pada pertemuan yang dipimpin oleh pemimpin Kim Jong-un, keputusan itu diambil untuk menunda aksi militer.

BACA JUGA : Begini Kondisi Kim Jong Un yang Sebenarnya

Yonhap melaporkan Korea Utara juga mulai membongkar pengeras suara yang baru didirikan pekan lalu, yang secara tradisional digunakan untuk meledakkan pesan-pesan anti-Korea Selatan di perbatasan.

Ketegangan antara Korea Utara dan Korea Selatan tampak membaik di 2018, para pemimpin kedua negara bertemu untuk pertama kalinya di perbatasan.

KTT bersejarah itu melihat kedua belah pihak berjanji untuk membersihkan semenanjung Korea dari senjata nuklir.Namun hubungan itu sedang menurun setelah pertemuan puncak yang gagal antara Kim dan Presiden AS Donald Trump.

Beberapa minggu terakhir melihat hubungan memburuk sangat cepat, didorong oleh kelompok pembelot di Selatan yang mengirim propaganda melintasi perbatasan.

Aktivis Korea Selatan biasanya mengirim balon yang membawa benda-benda seperti selebaran, USB atau DVD dengan kritik terhadap rezim Pyongyang, serta laporan berita Korea Selatan atau bahkan drama Korea.

Semua ini bertujuan untuk menghancurkan kendali Korea Utara terhadap informasi domestik dengan harapan, bahwa orang-orang pada akhirnya akan menggulingkan rezim dari dalam.

BACA JUGA : Benarkah Kim Jong Un Meninggal Seusai Operasi?

Pemerintah Korea Selatan telah mencoba untuk menghentikan kelompok-kelompok yang mengirim selebaran melintasi perbatasan, dengan alasan tindakan mereka membuat penduduk di dekat perbatasan dalam bahaya.

Langkah itu mendorong Korea Utara untuk memperbarui ancaman aksi militer. Tak lama setelah itu, Korut meledakkan kantor penghubung bersama yang telah didirikannya dengan Korea Selatan pada 2018.

Tetapi tidak jelas apa yang sebenarnya memprovokasi Korea Utara."Saya sangat meragukan bahwa selebaran yang sebenarnya memotivasi Pyongyang dalam hal ini," Fyodor Tertitskiy dari Universitas Kookmin di Seoul seperti dikutip BBC Rabu (24/6/2020).

"Ini jauh lebih mungkin bahwa mereka menggunakan insiden ini hanya sebagai alasan untuk memulai eskalasi. Alasan sebenarnya adalah bahwa mereka merasa Selatan belum membuat konsesi nyata sejak perundingan," tambahnya.

Setelah Korea Utara memulai pembicaraan pada 2018, Pyongyang berharap dialog itu bisa diterjemahkan menjadi pelonggaran sanksi dan peningkatan kerja sama ekonomi dengan Korea Selatan.

Harapan Pyongyang telah menjadi awal dari beberapa proyek antarKorea, misalnya memungkinkan pariwisata ke pegunungan Kumgang, sebuah gagasan yang telah disebutkan dalam deklarasi bersama oleh kedua belah pihak.

Tidak satu pun dari rencana ini yang berhasil, terutama karena Washington bersikeras Korea Utara menyerahkan senjata nuklirnya sebelum ada pembicaraan mengenai sanksi.

Pada awal tahun, pemimpin Korea Utara Kim Jong-un mengatakan dia mengakhiri penangguhan uji coba nuklir dan rudal jarak jauh yang dilakukan selama pembicaraan dengan AS.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia