Advertisement

Kisah Pilu Mahasiswa UNY Perjuangkan Keringanan Biaya Kuliah hingga Kematiannya

Restu Wahyuning Asih
Sabtu, 14 Januari 2023 - 17:27 WIB
Bhekti Suryani
Kisah Pilu Mahasiswa UNY Perjuangkan Keringanan Biaya Kuliah hingga Kematiannya Universitas Negeri Yogyakarta. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO— Kisah mahasiswi asal Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) viral di media sosial Twitter pada Rabu (11/1/2023).

Mahasiswa bernama Nur Riska Fitri disebutkan meninggal dunia di tengah kegigihannya untuk meminta keringanan uang kuliah tunggal (ukt).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Cerita sedih ini dibagikan oleh akun Twitter @rgantas. Ia menyebutkan Nur Riska meninggal pada 9 Maret 2022.

"Ia bernama Riska. Ambisinya utk melanjutkan studi, membawa ia dari desa terpencil di Purbalingga menuju daratan Yogya yg amat asing baginya. Kala itu Riska hanya memegang 130rb untuk ongkos perjalanan naik bus & uang saku seminggu di Yogya. Tentu ini bukan bagian yg terburuk," tulis akun tersebut memulai ceritanya.

Di bangku kuliah, Riska harus membayar UKT sebesar Rp3,14 juta tiap semesternya. Harusnya, Riska mendapat UKT kategori I (Rp500 ribu) atau kategori II (Rp1 juta).

Sayangnya saat mendaftar kuliah Riska tak menyertakan berkas lengkap untuk mendapat UKT kategori tersebut.

Saat diminta mengunggah beberapa berkas, Riska harus meminjam laptop tetangga dengan koneksi seadanya. Hal itu membuat berkas Riska tak terunggah semuanya.

BACA JUGA: Dua Anak di Sleman Diduga Keracunan Chiki Ngebul

"Karna android tetangganya tidak secanggih hp yg sedang Anda pakai. Akhirnya ia tidak bisa mengupload berkas-berkas yg diminta. Ia mengira inilah alasan mengapa nominal UKTnya melonjak. Entah ada pengaruh atau tidak. Namun, secara ajaib nominal UKTnya muncul dgn angka 3.14 jt,"

Minta keringanan ke rektorat

Akun @rgantas pun mengatakan bahwa selama berkuliah, Riska kerap mengajukan keringanan UKT kepada rektorat UNY. Namun hasilnya nihil.

Setelah berjuag mengurus keringanan UKT, Riska akhirnya mendapat keringanan Rp600 ribu. Sehingga UKTnya menjadi Rp2,5 juta.

Untuk tetap bisa berkuliah dan membiayai adiknya, ia pun berkerja hingga sempat cuti. Namun pada 9 Maret 2022, mahasiswi tersebut meninggal dunia, salah satunya dipicu karena penyakit hipertensi.

Respon kampus

Viralnya kisah Riska di media sosial ini akhirnya sampai di telinga Rektor UNY Sumaryanto. Ia mengaku sedih mendapat kabar tersebut.

Menurutnya, banyak cara bisa ditempuh untuk membantu Riska dan kuliahnya. Salah satunya yakni berkirim surat langsung kepada dirinya.

"Kalau bukan UNY yang membantu, saya secara pribadi yang akan membantu," katanya.

Sumaryanto pun mengatakan memang produser pengajuan keringanan UKT memerlukan beberapa mekanisme. Di antaranya yakni surat permohonan kepada pimpinan yang diketahui orang tua.

"Yang penting diketahui orang tua, juga pimpinan mengajukan ke permohonan ke rektorat dan nanti bisa mendapat opsi penundaan, penurunan, sampai pembebasan (UKT)," lanjut Sumaryanto.

Dari kasus ini, Sumaryanto berharap agar tak ada lagi kisah mirip Riska dalam dunia pendidikan, khususnya di UNY.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Hujan Deras Sebabkan 15 Longsor di Gunungkidul

Gunungkidul
| Jum'at, 03 Februari 2023, 13:27 WIB

Advertisement

alt

5 Destinasi Dekat Stasiun Lempuyangan

Wisata
| Jum'at, 03 Februari 2023, 12:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement