Advertisement

Rudy Nyaleg di Dapil Puan, Pengamat: Berpotensi Merusak Reputasi

Newswire
Sabtu, 08 Oktober 2022 - 14:47 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Rudy Nyaleg di Dapil Puan, Pengamat: Berpotensi Merusak Reputasi Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo dengan masker kumisnya. (Solopos/Mariyana Ricky P.D.)

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO-Ketua DPC PDIP Solo, F.X. Hadi Rudyatmo, diusulkan maju sebagai calon Anggota DPR RI dari Daerah Pemilihan (Dapil) V Jawa Tengah (Jateng) dalam Pemilu 2024. Pengusulan tersebut dinilai berpotensi merusak reputasi dia sebagai figur politik yang dikenal konsisten dan tegas.

Utamanya jika Ketua DPP PDIP, Puan Maharani, yang selama ini maju dari dapil itu tidak lagi mencalonkan sebagai legislator, melainkan maju sebagai calon presiden (Capres) maupun calon wakil presiden (Cawapres) dalam Pemilu mendatang.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Pendapat itu disampaikan Psikolog Politik Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Moh Abdul Hakim, saat diwawancara wartawan melalui telepon seluler (ponsel), Jumat (7/10/2022).

Dia mengakui secara kapasitas Rudy sudah layak untuk menjadi anggota DPR.“Jelas Pak Rudy layak. Di daerah Soloraya beliau sudah dianggap sebagai tokoh senior PDIP, kemudian dengan pengalaman di pemerintahan sudah paham dua aspek, pertama birokrasi dan sisi dinamika politik yang berkaitan dengan kebijakan,” ujar dia.

Baca juga: Jadi Tersangka Tragedi Kanjuruhan, Ini Profil Dirut PT LIB, Akhmad Hadian Lukita

Namun, di sisi lain, Abdul Hakim menilai pencalonan Rudy sebagai anggota DPR bisa merusak reputasinya sebagai politikus senior yang konsisten dan tegas. Kondisi itu bisa terjadi bila Puan Maharani jadi dicalonkan sebagai capres/cawapres dari PDIP.

“Bisa jadi PDIP mengambil Rudy secara objektif [sebagai caleg DPR]. Tapi bacaan saya, bila PDIP mencalonkan Puan, lalu Rudy dicalonkan di DPR Dapil, ada konsekuensi Rudy harus berkampanye juga untuk Puan sebagai capres atau cawapres,” terang dia.

Peluang terjadinya hal itu, menurut Abdul Hakim, sangat besar mengingat sistem kerja partai politik (parpol) utamanya PDIP. Apalagi Pemilu Presiden/Wapres dan Pemilu Legislatif 2024 digelar secara serentak. Sehingga, parpol mengandalkan kader di daerah.

Advertisement

“Partai akan mengandalkan kader di daerah untuk juga mendukung capres-cawapres yang diusung. Itu otomatis. Jadi ketika Puan dicalonkan sebagai capres-cawapres, dan Rudy caleg DPR Dapil V, otomatis Rudy harus bersedia jadi mesin politik,” tutur dia.

Dan bila itu yang kelak terjadi, Abdul Hakim menilai akan muncul persepsi publik bahwa Rudy telah bersikap inkonsisten.

“Publik akan melihat inkonsistensi Rudy yang dikenal sebagai Pak Ganjar dengan alasan apapun, berkampanye untuk Puan,” urainya.

Advertisement

Abdul Hakim juga melihat pencalonan Rudy sebagai anggota DPR berpotensi menimbulkan konflik di internal PDIP. Hal itu menurut dia tidak terlepas dari sikap Rudy yang konsisten sebagai pendukung Ganjar Pranowo. Sikap itu ditunjukkan terbuka ke publik.

“Dalam berbagai kesempatan beliau membela dan meng-counter isu-isu negatif yang dilemparkan ke Ganjar. Misalnya dulu isu soal kader celeng, itu dulu juga sempat di-counter Pak Rudy. Jadi saya agak sanksi Pak Rudy akan dapat restu DPP PDIP,” ujar dia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Solopos

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Perindo DIY Lolos Verifikasi Faktual sebagai Peserta Pemilu 2024

Jogja
| Kamis, 01 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Punya 100 Gerbong, Kereta Api Ini Mampu Meliuk di Pegunungan Alpen

Wisata
| Kamis, 01 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement