Ratusan Anggota Kerajaan Arab Saudi Diduga Terinfeksi Corona

Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz berfoto di Riyadh, Arab Saudi 14 Januari 2019. - Reuters
09 April 2020 19:47 WIB Reni Lestari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Gubernur Wilayah Riyadh Pangeran Faisal bin Bandar dilaporkan terinfeksi Corona dan dalam perawatan intensif. Selain itu, puluhan anggota keluarga Kerajaan Arab Saudi lain juga dalam perawatan

Dilansir New York Times, Rabu (9/4/2020), dokter di rumah sakit elite yang merawat anggota klan Al-Saud sedang mempersiapkan sebanyak 500 tempat tidur untuk masuknya bangsawan dan orang-orang terdekat Kerajaan Arab Saudi.

"Arahan harus siap untuk VIP dari seluruh negara [untuk Keluarga Kerajaan Arab Saudi]," tulis operator fasilitas elit, Rumah Sakit Spesialis King Faisal, dalam peringatan yang dikirim secara elektronik, Selasa (7/4/2020) malam ke dokter senior.

Pesan itu juga menginstruksikan semua pasien kronis harus dipindahkan secepatnya dan hanya kasus mendesak yang akan diterima. Selain itu, setiap anggota staf yang sakit sekarang akan dirawat di rumah sakit yang kurang elite untuk memberikan ruang bagi para bangsawan kerajaan Arab Saudi.

Lebih dari enam pekan setelah Arab Saudi melaporkan kasus pertamanya, virus Corona akhirnya menembus keluarga kerajaan. Menurut sumber yang dekat dengan keluarga kerajaan, sebanyak 150 anggota kerajaan diyakini telah tertular virus ini.

Raja Salman telah mengisolasi diri untuk keselamatannya di sebuah istana dekat kota Jeddah di Laut Merah, sementara Putra Mahkota Mohammed bin Salman, putranya dan penguasa de facto yang berusia 34 tahun, juga mengasingkan diri bersama para menteri ke tempat terpencil. Putra Mahkota telah berjanji untuk membangun kota futuristik yang dikenal dengan nama Neom.

Setelah Perdana Menteri Inggris Borris Johnson dinyatakan positif corona, infeksi pada klan kerajaan al-Saud ini adalah bukti terbaru dari egalitarianisme pandemi. Virus menimpa golongan terkaya dan pekerja migran termiskin tanpa diskriminasi.

Presiden Joko Widodo, Raja Arab Salman bib Abdul Aziz dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo bertemu di stana Pribadi Raja di Riyadh, Arab Saudi, Minggu (14/4/2019)./Dok. Sekretariat Presiden

Namun, infeksi corona yang menembus anggota kerajaan juga menjelaskan latar belakang respons cepat Arab Saudi terhadap pandemi ini. Para penguasanya mulai membatasi perjalanan ke Arab Saudi dan menutup ziarah ke tempat-tempat suci Muslim di Mekah dan Madinah, bahkan sebelum kerajaan melaporkan kasus pertamanya, pada 2 Maret 2020.

Pihak berwenang sekarang telah memutuskan semua perjalanan udara dan darat menuju atau keluar dari perbatasan dan antarprovinsi. Otoritas setempat telah menempatkan semua kota terbesarnya di bawah karantina ketat 24 jam, yang hanya membolehkan perjalanan singkat ke toko kebutuhan pokok atau apotek.

Arab Saudi juga telah mengindikasikan kemungkinan membatalkan ziarah haji tahunan yang dijadwalkan untuk musim panas ini. Sebagai pilar agama Islam yang menarik 2,5 juta Muslim ke Mekah, ibadah haji dilakukan setiap tahun tanpa gangguan sejak 1798, ketika Napoleon menyerbu Mesir.

"Jika menjangkau keluarga, maka itu menjadi masalah mendesak," kata Kristian Coates Ulrichsen, seorang profesor di Universitas Rice yang mempelajari kerajaan.

Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar di dunia, sejauh ini telah melaporkan 41 kematian akibat virus corona dan 2.795 kasus yang dikonfirmasi. Namun, sementara meminta warga untuk tinggal di rumah, pejabat kesehatan Saudi memperingatkan bahwa epidemi baru saja dimulai. Menteri kesehatan, Tawfiq al-Rabiah mengatakan jumlah infeksi selama beberapa minggu ke depan akan berkisar dari minimal 10.000 hingga maksimum 200.000.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia