Mengenal Polar Vortex, Pusaran Angin yang Membekukan Amerika

Tepi Danau Michigan di Amerika Serikat membeku akibat polar vortex, Selasa (29/1/2019). - Reuters/Pinar Istek
31 Januari 2019 17:07 WIB Budi Cahyana News Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Sebagian wilayah Amerika Serikat (AS) membeku akibat polar vortex atau pusaran kutub. Temperatur di AS bervariasi, dari minus 27 derajat Celsius hingga minus 53 derajat Celsius.

Menurut laporan Reuters, 12 orang meninggal dunia di berbagai wilayah di Negeri Paman Sam akibat suhu ekstrem ini hingga Kamis (31/1/2019).

National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) atau lembaga sejenis Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) di Amerika Serikat menjelaskan polar vortex sebagai area besar tekanan rendah dan udara dingin yang mengelilingi dua kutub Bumi.

Polar vortex, sesuai namanya, berada di Kutub Utara. Polar vortex, yang dalam bahasa Indonesia diterjemahkan menjadi pusaran kutub, melemah di musim panas dan menguat di musim dingin.

Istilah vortex atau pusaran mengacu pada aliran udara yang memutar ke kiri alias berlawanan jarum jam di dekat Kubut Utara. Pusaran ini membantu menjaga udara tetap dingin.

Polar vortex juga bisa diartikan sebagai angin kencang di sekitar Kutub Utara yang mengunci udara dingin dan menyebarkannya ke Midwest.

Selama musim dingin, udara dingin yang dikirimkan polar vortex selalu menerpa Midwest, tetapi efeknya tak selalu mematikan.

Tahun ini, polar vortex sudah menewaskan sedikitnya 12 orang. Efek terbesar polar vortex sebelumnya terjadi pada 2014 yang menewaskan 20 orang. Jauh sebelumnya, polar vortex juga membekukan area Midwest dan negara bagian lain di Amerika Serikat pada 1989, 2985, 2982, dan 1977.

Efek pusaran kutub tidak hanya dialami Amerika Serikat, tetapi juga Eropa dan Asia yang dekat dengan kutub utara.

“Saat ini, pusaran kutub tampak seperti gumpalan udara dingin yang berputar-putar. Satu di atas Amerika Utara, yang lainnya di atas Eurasia. Pusaran kutub terpisah ketika ada pemanasan stratosfer mendadak,” kata Jennifer Francis, ilmuwan di Woods Hole Research Center sebagaimana dikutip The Guardian.