Advertisement

Kurang Harmonis, Biden & Xi Jinping Bertemu Pertama Kali di Bali Hari Ini

Khadijah Shahnaz
Senin, 14 November 2022 - 09:17 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Kurang Harmonis, Biden & Xi Jinping Bertemu Pertama Kali di Bali Hari Ini Presiden Amerika Serikat Joe Biden tiba di terminal VVIP I Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali, Minggu (13/11/2022). Kedatangan Presiden Amerika Serikat tersebut untuk mengikuti KTT G20 yang akan berlangsung pada 15-16 November. ANTARA FOTO/Media Center G20 Indonesia/Galih Pradipta - nym.

Advertisement

Harianjogja.com, BADUNG - Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Bali, Indonesia, menjadi tempat peristiwa bersejarah yang tidak bisa dilupakan. Sebab, di Bali, Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping akan melakukan bertemuan yangpertama kalinya.

Dilansir dari New York Times, Senin (14/11/2022) Biden dan Xi Jinping, akan bertemu secara langsung hari ini untuk pertama kalinya sejak Biden menjabat sebagai Presiden AS. Namun, belum diketahui lokasi pertemuan pemimpin dua negara raksasa dunia tersebut. 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Hubungan kedua orang itu memiliki sejarah panjang, Biden bertemu Xi Jinping ketika masih menjadi Wakil Presiden era Barrack Obama.

Biden sempat mengatakan Xi Jinping berpotensi sulit untuk dikelola. “Saya pikir kita susah sepenuhnya berurusan dengan orang ini [Xi Jinping],” katanya kepada para penasihatnya.

Baca juga: Jokowi: Saya Yakin Elon Musk Buka Pabrik Kendaraan Listrik di Indonesia

Pertemuan antara Biden dan Xi Jinping pun akan menguji apakah dapat mencairkan hubungan pemimpin yang melakukan 'perang dingin' selama ini terjadi. New York Times menulis, saat ini Biden berada dalam posisi yang kuat, dan saat ini Xi Jinping telah mengisyaratkan keramahan.

Dia mengatakan kepada Komite Nasional Hubungan AS-China bahwa dia ingin "menemukan cara yang tepat untuk bergaul."

Adapun juru bicara kementerian luar negeri China mengatakan, "AS dan China harus bergerak ke arah satu sama lain, mengelola, dan mengendalikan ketidaksepakatan dengan cara yang tepat, jalan dan mempromosikan kerja sama yang saling menguntungkan.”

Advertisement

Mantan penasihat utama Barack Obama untuk urusan Asia Pasifik, Evan Medeiros, menilai KTT G20 menjadi tempat pertemuan pertama dari perang dingin 2.0.

Hubungan kedua negara kurang harmonis sejak dilancarkan perang dagang dalam satu dekade terakhir. Hubungan mereka kian memanas ketika China berupaya menguasai Taiwan secara penuh. Adapun Amerika ikut campur dalam upaya mendemokratisasikan taiwan.

Puncak memanasnya hubungan, dengan tindakan Amerika memberlakukan kontrol ekspor atas penjualan chip semikonduktor kepada China. Baru-baru ini Amerika menarik pekerjanya dari Taiwan karena masalah kedua negara tersebut.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Sleman Inklusi Siap Wujudkan Disabilitas Unggul

Sleman
| Kamis, 08 Desember 2022, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement