Advertisement

Setelah XBB, Virus Covid-19 Bermutasi Lagi Jadi XBC, Begini Penjelasannya...

Widya Islamiati
Kamis, 03 November 2022 - 19:27 WIB
Arief Junianto
Setelah XBB, Virus Covid-19 Bermutasi Lagi Jadi XBC, Begini Penjelasannya... Ilustrasi Omicron. - Antara

Advertisement

Bisnis.com, JAKARTA - Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) mengungkapkan, setelah varian XBB, virus Covid-19 bermutasi kembali.

Hasil mutasi ini dinamakan subvarian XBC yang merupakan rekombinan varian delta dengan Omicron.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Ketua Satuan Tugas Covid-19 PB IDI, dr. Erlina Burhan menuturkan, subvarian XBC ini pertama kali ditemukan di Inggris dan dilaporkan oleh UK Health Security Agency pada (7/10/2022) lalu. Meskipun demikian, data resmi mengenai subvarian ini masih sangat minim. "Ditemukan pertama kali di Inggris awal Oktober lalu," kata dr. Erlina dalam media briefing secara daring pada Kamis (3/11/2022).

Selain itu, dr. Erlina juga mengungkapkan, Indonesia perlu mewaspadai subvarian ini, sebab sudah masuk ke negara Filipina. Sehingga Indonesia perlu kembali meningkatkan protokol kesehatan.

"Di awal Oktober kami menemukan mulai menemukan kasus XBC di Filipina dekat juga dari Indonesia, jadi mungkin kami waspada ini ada kemungkinan juga akan masuk jadi mari kita meningkatkan protokol kesehatan," ungkap dr. Erlina.

BACA JUGA: Karena Bank Gagal, Rektor UGM dan Suaminya Serta Mantan Pengurus BPR Digugat Rp29 Miliar

Menurutnya, hal ini dilakukan sebagai upaya pencegahan penularan, meskipun hingga saat ini belum ada data yang menunjukan gejala yang ditimbulkan oleh subvarian Covid-19 ini lebih parah dari induknya, Omicron.

"XBB dan XBC mirip dengan gejala Omicron secara umum, jadi ada demam, batuk, ada lemas, dada sesak, nyeri kepala, nyeri tenggorokan, pilek, mual, muntah, dan diare," kata dr. Erlina. 

Advertisement

Selain itu, gejala yang ditimbulkan akibat paparan virus subvarian Covid-19, XBC ini menurut dr. Erlina akan dipengaruhi oleh gejala yang timbul akibat paparan virus Covid-19 varian Delta, sebab subvarian XBC merupakan kombinasi varian Delta dan Omicron.

"Meskipun belum ada laporan bukti ilmiah resmi, karena tadi disampaikan XBC merupakan kombinasi varian Delta, maka ada kemungkinan gejala anosmia dan ageusia yang merupakan gejala khas dari varian Delta," tutur dr. Erlina.

Hingga saat ini subvarian XBC ini sudah menyasar dua negara, UK dan Filipina. Dilaporkan, subvarian ini telah  sebabkan 5 kasus kematian di Filipina, dari total  sebanyak 193 kasus positif XBC. 

Advertisement

"XBC pertama di UK, kemudian Filipina sudah 193 kasus, oleh sebab itu kita hati-hati ya, karena juga ada lima kematian dari XBC ini yang dilaporkan di Filipina," tambah dr. Erlina.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini: Kecuali Bantul, Siang Ini Semua Wilayah Hujan

Jogja
| Senin, 05 Desember 2022, 10:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement