Advertisement

Fadli Zon Sebut Pengecatan Pesawat Presiden Tak Ada Sense of Crisis

Fitri Sartina Dewi
Rabu, 04 Agustus 2021 - 09:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Fadli Zon Sebut Pengecatan Pesawat Presiden Tak Ada Sense of Crisis Anggota DPR RI dari Fraksi Gerindra Fadli Zon - Tangkapan layar Youtube Fadli Zon Official

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Politikus Partai Gerindra Fadli Zon turut mengkritik soal pengecatan ulang pesawat kepresidenan yang dilakukan saat Indonesia tengah berjuang menghadapi pandemi Covid-19.

Fadli mengatakan pengecatan ulang pesawat kepresidenan dari warna biru langit menjadi merah putih tidak ada urgensinya sama sekali.

"Tak ada urgensinya sama sekali cat ulang jd merah ini. Hanya menunjukkan betapa tak ada sense of crisis di tengah dampak pandemi," cuit Fadli Zon, Rabu (4/8/2021).

Hal itu disampaikan Fadli untuk menanggapi cuitan dari pengamat penerbangan Alvin Lie. Melalui akun twitternya, Alvin mengatakan bahwa pengecetan ulang pesawat kepresidenan hanya foya-foya.

"Hari gini masih aja foya-foya ubah warna pswt Kepresidenan Biaya cat ulang pswt setara B737-800 berkisar antara USD100ribu sd 150ribu Sekitar Rp1,4M sd Rp2.1M," cuit Alvin, Senin (2/8/2021).

Baca juga: Berpacu dengan Target, Sleman Ajukan 245.000 Dosis Vaksin Lagi

Sementara itu, Kepala Sekretariat Presiden (Kasetpres) Heru Budi Hartono angkat bicara soal pengecatan Pesawat Kepresidenan yang menuai banyak kritikan. Heru mengatakan bahwa pengecatan pesawat tersebut sudah direncanakan sejak 2019.

“Pengecatan Pesawat BBJ 2 sudah direncanakan sejak tahun 2019, terkait dengan perayaan HUT ke-75 Kemerdekaan Republik Indonesia di tahun 2020. Proses pengecatan sendiri merupakan pekerjaan satu paket dengan Heli Super Puma dan Pesawat RJ,” katanya Selasa (3/8/2021).

Namun, pada 2019 pesawat BBJ 2 belum memasuki jadwal perawatan rutin sehingga pengecatan dilakukan terlebih dahulu untuk Heli Super Puma dan pesawat RJ.

Advertisement

Menurutnya, perawatan rutin bagi Pesawat Kepresidenan memiliki interval waktu yang sudah ditetapkan dan harus dipatuhi, sehingga jadwal perawatan ini harus dilaksanakan tepat waktu.

“Perawatan rutin Pesawat BBJ 2 jatuh pada tahun 2021 merupakan perawatan Check C sesuai rekomendasi pabrik, maka tahun ini dilaksanakan perawatan sekaligus pengecatan yang bernuansa Merah Putih sebagaimana telah direncanakan sebelumnya. Waktunya pun lebih efisien, karena dilakukan bersamaan dengan proses perawatan,” jelasnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Ditangkap Polda DIY, Anggota DPRD Bantul Berinisial ESJ Kini Mendekam di Tahanan

Sleman
| Sabtu, 01 Oktober 2022, 12:07 WIB

Advertisement

alt

Hadir Tempat Glamping Baru di Jogja, Arkamaya Sembung Namanya

Wisata
| Jum'at, 30 September 2022, 15:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement