Flu Kian Banyak Dilaporkan sebagai Gejala Covid-19

Ilustrasi demam dan flu - CDC
05 Juli 2021 15:27 WIB Ni Luh Anggela News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Dokter dan ahli kesehatan mulai memperhatikan gejala Covid-19 yang lebih mirip flu yang sangat parah. Gejala ini terjadi terutama di daerah tempat varian Delta menyebar dengan cepat.

Meski demikian, sesak napas dan masalah paru-paru lainnya tetap menjadi salah satu gejala Covid-19 yang paling mengkhawatirkan. Tapi, keluhan saluran pernapasan atas yang ditandai dengan hidung tersumbat, pilek dan sakit kepala, meningkat.
 
Seorang internis di Universitas Arkansas untuk Ilmu Kedokteran di Little Rock, dr Robert Hopkins Jr, mengatakan bahwa banyak kasus pasien covid-19 datang dengan gejala seperti pilek.
 
Melansir NBC News, adanya pergeseran gejala itu membuat siapapun yang datang dengan kondisi pilek parah harus dites covid-19. Apalagi, tetesan pernapasan yang dikeluarkan dari batuk dan bersin dapat menginfeksi orang lain yang lebih rentan. Dan kasus yang awalnya ringan dapat memburuk dan menjadi lebih serius.
 
Dokter Russell Vinik, kepala petugas operasi medis di Universitas Kesehatan Utah di Salt Lake City menyampaikan, gejala Covid muncul dengan cara yang berbeda.
 
"Jika Anda mengira Anda pilek, Anda menular, dan apakah itu Covid atau pilek, Anda harus mempertimbangkan untuk melakukan tes." kata dr Vinik.
 
Vinik juga mengatakan gejala khas Covid-19 seperti kehilangan rasa dan penciuman tidak banyak dikeluhkan pasien.
 
Baik Hopkins dan Vinik mengatakan pasien mereka tidak divaksinasi dan cenderung lebih muda dari pada awal pandemi.
 
Tidak jelas mengapa gejala flu biasa semakin dilaporkan dalam kasus Covid-19, meskipun beberapa ahli menduga itu bisa disebabkan oleh varian delta, yang sekarang menyumbang sekitar 20 persen dari kasus baru di AS Arkansas dan Utah, di mana Hopkins dan Vinik masing-masing berbasis.
 
Memang, di Inggris, di mana delta terlibat dalam lebih dari 95 persen kasus baru, para peneliti mengatakan gejala Covid-19 yang paling umum sekarang adalah pilek yang parah: sakit kepala, sakit tenggorokan, pilek, dan demam.
 
"Apa yang kami lihat dalam sebulan terakhir adalah perubahan gejala yang sangat besar," kata Tim Spector, profesor epidemiologi di King's College London.
 
Spector mengepalai sebuah proyek yang disebut ZOE Covid Study , sebuah aplikasi tempat pengguna melaporkan gejala, status vaksinasi, dan informasi demografis lainnya setiap hari. Lebih dari 4 juta orang di Inggris telah mendaftar, serta sekitar 300.000 orang di AS
 
CDC sendiri telah lama memasukkan gejala klasik "pilek" dalam daftar gejala potensial Covid-19. Seorang juru bicara mengatakan kepada NBC News bahwa agensi tersebut tidak memiliki rencana untuk mengubah panduan gejala.
 

Sumber : JIBI/Bisnis.com