Ngeri, Angka Kematian Akibat Covid-19 di India Capai 4.000 Orang dalam Sehari

Tenaga medis berupaya menyelamatkan pasien di tengah serangan gelombang kedua Covid-19 di India - Express Photo by Amit Chakravarty
09 Mei 2021 14:57 WIB Yustinus Andri DP News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Gelombang Covid-19 di India belum mereda. Terkini, Pemerintah setempat melaporkan lebih dari 4.000 kematian akibat Covid-19 dalam sehari. Kondisi itu diiringi oleh kenaikan penularan dan infeksi virus tersebut di berbagai wilayah di Negeri Bollywood.

Seperti dikutip dari Bloomberg, pada Minggu (9/5/2021) waktu setempat, otoritas India melaporkan jumlah kematian akibat Covid-19 mencapai 4.092. Pada saat yang sama, jumlah kasus infeksi baru mencapai 403.736.

New Delhi menjadi kota dengan peningkatan jumlah infeksi Covid-19 tertinggi dibandingkan negara lain.

Baca juga: Pos Penyekatan di Jogja Temukan Banyak Kendaraan Nopol Luar Kota, tapi Pengemudi Warga Jogja

Di sisi lain, upaya penanganan pandemi tersebut di India, diperparah oleh menipisnya stok dan pasokan oksigen untuk medis di seluruh negeri. Pemerintah setempat pun saat ini sedang berupaya maksimal untuk mengurangi dan bahkan menghilangkan hambatan dalam memasok oksigen untuk keperluan medis.

Para pengamat dan pakar kesehatan di India memperkirakan ‘tsunami’ Covid-19 di India belum mencapai puncaknya. Seperti dilansir dari Aljazeera, puncak gelombang baru Covid-19 di negara itu baru akan terjadi pada akhir Mei 2021.

Aljazeera melaporkan, tak hanya rumah sakit, hampir seluruh tempat krematorium juga kewalahan untuk menangani lonjakan korban meninggal  akibat Covid-19 yang akan dikremasi. Proses kremasi bahkan terpaksa di lakukan di parkiran krematorium.

Baca juga: Jumlah Pasien Covid-19 dari Klaster Masjid di Bantul Bertambah Jadi 29 Orang

Perdana Menteri India Narendra Modi saat ini menjadi sorotan publik lantaran pemerintahannya keteteran dalam menangani pandemi Covid-19 ini. Kritikan tetap muncul kendati Pemerintah India berjanji akan melakukan segala cara untuk menangani pandemi tersebut.

Selain India, peningkatan jumlah pasien Covid-19 yang meninggal dunia juga terjadi di Thailand. Negeri Gajah Putih tersebut mencatat, 400 orang meninggal dunia pada Minggu (9/5/2021) akibat Covid-19. Adapun 17 orang dari 400 orang yang meninggal memiliki penyakit bawaan.

Sebagian besar kematian akibat Covid-19 di negara itu telah terjadi sejak awal April, ketika gelombang infeksi ketiga melanda. Total kasus di negara Asia Tenggara telah melonjak menjadi sekitar 83.400 dari kurang dari 7.000 pada akhir tahun 2020, data pemerintah menunjukkan.

Sumber : Bloomberg & Aljazeera