Terburuk, Covid-19 di India Tambah 360.000 Sehari, Korban Dimakamkan Secara Darurat

Seorang pasien dengan gangguan pernapasan berbaring di dalam mobil sambil menunggu untuk masuk rumah sakit Covid-19 untuk perawatan, di tengah penyebaran Covid-19 di Ahmedabad, India, Kamis (22/4/2021). - Antara/Reuters\\r\\n\\r\\n
29 April 2021 10:47 WIB John Andhi Oktaveri News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-- Badai Covid-19 di India makin tak terkendali. Bahkan, penambahan kasusnya kembali memuncak setelah angka kematian memecahkan rekor sebelumnya dan krematorium di Delhi penuh sehingga dilakukan pemakanan darurat di lahan cadangan.

Hingga kemarin India melaporkan 360.960 kasus baru dalam 24 jam sekaligus menjadi peningkatan satu hari terbesar di dunia dan menjadikan total kasus hampir 18 juta. Rekor berikutnya adalah 3.293 kematian sehingga menjadikan korban tewas menjadi 201.187 orang.

Dellhi pun diisolasi setidaknya sampai minggu depan akibat angka kematian di ibu kota terus meningkat dari angka 381 kematian pada Selasa seperti dikutip TheGuardian.com, Kamis (29/4/2021).

Baca juga: Ini Daftar Makanan yang Harus Dikonsumsi dan Dihindari Pasien Covid-19

Krematorium kota dan kuburan penuh, sedangkan kayu bakar juga tidak memadai untuk mengatasi banyaknya jenazah. Kerabat orang yang meninggal terpaksa menjaga mayat hingga 20 jam di luar krematorium untuk menunggu ritual terakhir pada orang yang mereka cintai.

Di luar beberapa krematorium, Puluhan mayat yang menunggu untuk dikremasi terpaksa diletakkan di trotoar dan ditutupi dengan seprai dan bunga di tengah terik matahari di Delhi.

Banyak kalangan yang percaya bahwa jumlah korban tewas sebenarnya di ibu kota dan di seluruh India jauh lebih tinggi daripada angka resmi. Pihak berwenang dituduh mengubah data untuk meremehkan tragedi tersebut. 

Banyak juga di antara korban meninggal di rumah saat karantina sehingga tidak secara resmi terdaftar sebagai kematian Covid-19. Sedangkan di Delhi, 3.472 pemakaman protokol Covid telah berlangsung selama seminggu terakhir, tetapi secara resmi hanya 2.127 orang yang terdaftar.

Baca juga: Praktik Rapid Tes Bekas, Pelaku Sama dengan Melakukan Pembunuhan

Jayant Malhotra, salah satu pendiri yayasan Sant Shiv Sewa, yang telah membantu orang-orang melakukan kremasi di Delhi secara gratis selama pandemi, mengatakan jumlah jenazah yang dikremasi atau dikubur oleh organisasinya telah berubah dari satu menjadi 40 setiap hari hari dalam beberapa minggu terakhir.

“Ini adalah situasi yang sangat sulit karena begitu banyak mayat yang masuk dan kami tidak dapat menemukan ruang di halaman krematorium dan kuburan untuk penganut Islam dan Kristen,” kata Malhotra.

Dia menambahkan bahwa banyak keluarga yang meninggalkan tubuh pasien virus Corona dan kemudian menghilang, tidak ingin menghadiri kremasi orang yang mereka cintai.

Sumber : Bisnis.com