Ini 19 Kelompok Orang yang Tidak Disarankan Suntik Vaksin Covid-19

Petugas bersiap memasukkan vaksin Covid-19 Sinovac ke lemari pendingin setibanya di kantor Dinas Keseshatan Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Selasa (12/1/2021). - Antara/Abriawan Abhe
13 Januari 2021 15:27 WIB Desyinta Nuraini News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Vaksinasi Covid-19 sudah dimulai di Indonesia pada Rabu (13/1/2021) ini. Namun, ada sejumlah kelompok masyarakat yang belum dianjurkan menerima vaksin tersebut.

Dokter Spesialis Penyakit Dalam RA Adaninggar mengatakan ada 19 kondisi khusus dalam pemberian vaksin Covid-19, khususnya buatan Sinovac, yang saat ini dipakai di Indonesia. Berikut daftarnya :

1. Pernah terkonfirmasi Covid-19

Kelompok ini dianggap sudah memiliki antibodi protektif, karenanya bukan menjadi prioritas utama pemberian vaksin. 

2. Sedang kontak erat/suspek/probable Covid

Jika positif Covid-19, kelompok ini tidak divaksin.

3. Lansia

Sejauh ini efikasi yang tidak terlalu berbeda dengan kelompok lain (vaksin mRNA). Oleh karena itu, para lansia perlu menunggu hasil penelitian Brasil.

4. Sedang mengalami gejala ISPA 7 hari terakhir

Sistem imun tubuhnya dinyatakan sedang aktif. Oleh karena itu menyulitkan pemantauan kejadian ikutan pasca imunisasi (KIPI). Perlu ditunggu gejala ISPA sembuh dan dipastikan bukan Covid.

5. Sedang hamil atau menyusui

Belum ada data keamanan dari semua uji klinis fase 3 vaksin yang sudah dilakukan.

6. Penyakit jantung (gagal jantung/penyakit jantung koroner)

Pengaruh obat terhadap penderita penyakit jantung juga bisa memunculkan respon antibodi lemah yang berujung pada kegagalan vaksin. Saat ini, para ahli masih menunggu laporan uji klinis fase 3 di Brasil.

7. Penyakit ginjal (gagal ginjal kronik, sindroma nefrotik)

Tergantung stadium penurunan fungsi ginjalnya, karena bisa menurunkan respons vaksin dan serokonversi. Mereka tetap menjadi kandidat vaksin namun dengan strategi khusus. Laporan terkait kelompok ini masih ditunggu.

8. Penyakit Autoimun

Penderita autoimun perlu menunggu laporan Brasil Dan penelitian lebih lanjut.

9. Penyakit kelainan darah (leukimia, limfoma, myelodysplastic)

Kemoterapi bisa menyebabkan kegagalan vaksin. Dianjurkan vaksin sebelum kemoterapi atau ditunda 6-12 bulan setelah kemoterapi selesai. Hingga saat ini belum ada data keamanan yang meyakinkan.

10. Penyakit keganasan atau kanker lain

Sama seperti penyakit kelainan darah dan perlu strategi khusus.

11. Diabetes melitus

Bila tidak terkendali, bisa menyebabkan kegagalan vaksin. Penderita diabetes melitus boleh diberikan vaksin bila kondisi terkontrol (HbA1c <7,5%).

12. Penyakit saluran cerna kronis bukan gastritis kronis atau GERD

Penyebab autoimun alasannya sama dengan penyakit autoimun sebelumnya. Gastritis kronis dan GERD bukan kontraindikasi.

13. Hipertensi

 Mereka boleh divaksin bila hipertensi terkendali (TD<140/90 mmHg). Kendati demikian, perlu menunggu hasil uji klinis di Brasil.

14. Gangguan psikosomatis

Sebaiknya diperbaiki terlebih dahulu kondisi stresnya karena berpotensi pingsan setelah disuntik.

15. Infeksi HIV/kondisi umum lemah lain

Dapat menerima vaksin lebih aman bila hitung CD4>200. Penelitian lebih lanjut perlu ditunggu

16. Penyakit paru obstruktif kronis

Bisa berisiko kegagalan vaksin. Karenanya perlu menunggu hasil penelitian.

17. Asma atau infeksi tuberculosis

Vaksinasi perlu ditunda sampai asma terkendali dengan baik. 

18. Riwayat alergi/alergi berat di suntikan pertama.

Mereka berisiko alergi berat khususnya jika vaksin jenis mRNA.

19. Pendonor darah

Tetap boleh divaksin. Sebaiknya menjadi donor lagi setelah 6-8 Minggu sesudah vaksin (saat liter antibodi sudah tinggi dan ada sel memori)

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia