Boeing Harus Keluarkan Dana Besar karena Pencabutan Larangan Terbang 737 Max Tertunda

Ilustrasi - Pesawat Boeing 737 Max - Antara
22 Oktober 2019 02:57 WIB Hadijah Alaydrus News Share :

Harianjogja.com, BANDUNG - Akibat ketidakjelasan pencabutan larangan terbang bagi pesawat 737 Max, Boeing Co harus mengeluarkan dana miliaran dolar.

Credit Suisse dan UBS telah menurunkan proyeksi saham Boeing setelah laporan yang dirilis Jumat (19/10/2019) lalu menunjukkan pesan singkat antara dua karyawan Boeing yang menyatakan bahwa sistem anti stall pesawat mengalami kejanggalan saat uji coba sebelum pesawat diperbaiki.

Terkuahnya isu ini menjadi tangangan baru bagi Boeing yang telah tertekan akibat dua kecelakaa tragis yang berujung pada larangan terbang bagi 737 MAX

Saham Boeing jaruh 5,7% menjadi US$324,40 pada perdagangan hari ini, Senin (21/10/2019).

Produsen pesawat terbang asal AS tersebut telah memangkas produksi pesawat jenis MAX. Bahkan, sejumlah analis yakin perusahaan dapat menghentikan seluruh produksi pesawat MAX tersebut.

UBS analis Myles Walton menuturka pihaknya melihat peningkatan risiko bahwa  Federal Aviation Administration tidak akan memberikan sertifikasi penebangan.

Walton memangkas target harga saham Boeing sebesar US$95 menjadi US375 setelah adanya peningkatan kemungkinan sistem produksi 737 MAX dihentikan akibat keterlambatan pengiriman ulang.

Boeing meminta maaf akibat kebocoran pesan tersebut. Perusahaan menyampaikan pihaknya tengah melakukan investigasi

Analis Robert Spingar memperkirakan Boeing akan menanggung dana US$3,2 miliar akibat penundaan pencabutan izin terbang hingga Februari 2020.

 

Sumber : Reuters/bisnis.com