Ibu Kota Pindah ke Paru-Paru Dunia, Pengamat: Jangan Ada Pohon Dibabat

Lapangan dan Monumen Pancasila Ibu Kota Baru. - Dok: Kementerian PUPR
23 Agustus 2019 04:57 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pemindahan ibu kota ke Kalimantan Timur harus memperhatikan aspek lingkungan mengingat wilayah tersebut merupakan paru-paru nomor dua dunia setelah Brasil. Hal tersebut disampaikan pengamat arsitektur kota dari ITB, Moch. Danisworo.

"Minimal jangan ada pohon yang dibabat, kalaupun ada harus diganti dalam jumlah dan jenis yang sama," kata Danisworo usai peluncuran buku karyanya bertajuk "Architechture: Beyond Building" di Jakarta, Kamis (22/8/2019). 

Begitu juga dengan kontur tanah diharapkan bangunan-bangunan serta infrastruktur pendukung lainnya mengikuti naik turunnya tanah, kata Danisworo.

Danisworo mengatakan untuk mewujudkan kota cerdas (smartciry) maka pembangunannya harus cerdas juga yakni melalui perencanaan yang matang dengan mempertimbangkan perubahan iklim.

Danisworo mengingatkan memindahkan ibu kota bukan sekedar memindahkan bangunan, namun juga memindahkan komunitas.

"Memindahkan ibu kota itu harus bisa membuat warga sekitar yang semula terbelakang menjadi maju," ujar dia.

Dengan demikian, menurut Danisworo harus ada peningkatan sumber daya manusia kalau ibu kota jadi pindahnya nantinya.

Danisworo mengatakan urbanisasi akan menjadi problem dalam beberapa tahun ke depan sehingga aspek ini juga harus menjadi perhatian dalam membangun ibu kota baru.

Urbanisasi telah membuat pembangunan ibu kota tidak hanya di Jakarta namun sudah berkembang sampai Karawang ke Timurnya, sedangkan Barat sudah sampai Kabupaten Serang.

"Pentingnya saat ini membangun kota-kota baru di daerah-daerah sehingga arus urbanisasi dapat ditekan," ujar Danisworo.

Sumber : antara