Jalankan Proyek Kereta Cepat, Wika Berpeluang Raih Pendapatan Rp9,5 Triliun

Foto udara proyek pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung di perkebunan teh Maswati, Cikalong Wetan, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Selasa (6/2/2018). - ANTARA/Raisan Al Farisi
12 Juli 2019 16:57 WIB M. Nurhadi Pratomo News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA — PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. menargetkan pendapatan Rp9,5 triliun dari proyek kereta cepat Jakarta—Bandung yang progresnya diproyeksikan mencapai 60% akhir tahun ini.

Mahendra Vijaya, Corporate Secretary Wijaya Karya menuturkan progres pembangunan kereta cepat Jakarta—Bandung saat ini sudah 23%. Pekerjaan yang tengah dilakukan di antaranya terowongan atau tunnel di Walini dan Halim.

Mahendra menargetkan progres pekerjaan bisa mencapai 60% pada akhir 2019. Dengan demikian, proyek kereta cepat Jakarta—Bandung dapat berkontribusi terhadap kinerja keuangan perseroan.

“Sehingga bisa menyumbang kontribusi produksi [pendapatan] Rp9,5 triliun sampai akhir tahun ini,” ujarnya kepada JIBI/Bisnis, Kamis (11/7/2019).

Selain Wijaya Karya, dia mengungkapkan tambahan pendapatan juga akan didapatkan oleh entitas anak perseroan, PT Wijaya Karya Beton Tbk. Produsen beton itu menurutnya akan membukukan tambahan pendapatan Rp1,5 triliun dari proyek kereta cepat Jakarta—Bandung tahun ini.

Seperti diketahui, proyek kereta cepat Jakarta—Bandung serta pengembangan sentra ekonomi koridor Jakarta—Bandung merupakan tindak lanjut dari dikeluarkannya Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 107 tahun 2015 tentang Percepatan Penyelenggaraan Prasarana dan Sarana Kereta Api Cepat antara Jakarta dan Bandung pada 6 Oktober 2015.

Proyek kereta cepat Jakarta—Bandung digarap oleh konsorsium PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC). Entitas itu merupakan gabungan antara PT Pilar Sinergi BUMN Indonesia (PSBI) dengan kepemilikan 60% dan Beijing Yawan HSR Co. Ltd . 40%.

Adapun, PSBI beranggotakan Wijaya Karya dengan porsi kepemilikan 38%, PT Kereta Api Indonesia (Persero) 25%, PT Perkebunan Nusantara VIII 25%, dan PT Jasa Marga (Persero) Tbk. 12%.

Mahendra menambahkan pencairan pinjaman untuk KCIC dari China Development Bank (CDB) sudah mencapai US$1,1 miliar. Menurutnya, saat ini tidak ada masalah untuk pendanaan proyek kereta cepat Jakarta—Bandung.

Sebagai catatan, perseroan menganggarkan belanja modal atau capital expenditure Rp18,19 triliun pada 2019. Dana itu akan difokuskan untuk proyek investasi di bidang energi dan industrial plant, gedung dan properti, serta infrastruktur.

Dari situ, Manajemen WIKA membidik penjualan Rp42,13 triliun tahun ini atau tumbuh 35,22% dari Rp31,16 triliun pada 2018. Sementara itu, laba bersih ditargetkan mencapai Rp3,01 triliun pada 2019 atau tumbuh 45,20% dibandingkan dengan realisasi per 31 Desember 2018.

Sampai dengan pertengahan Juni 2019, WIKA telah merealisasikan kontrak baru Rp13,9 triliun. Jumlah itu setara dengan 22,51% dari target Rp61,74 triliun tahun ini.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia