Advertisement

Fenomena Tak Lazim, Embun Es Sudah Muncul di Dieng pada Bulan Maret

Budi Cahyana
Senin, 13 Maret 2023 - 13:37 WIB
Budi Cahyana
Fenomena Tak Lazim, Embun Es Sudah Muncul di Dieng pada Bulan Maret Embun es terlihat permukaan daun di Dataran Tinggi Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah, Senin (13/3/2023) pagi. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Fenomena tak lazim muncul di Dataran Tinggi Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah. Embun es sudah menyelimuti permukaan meski sekarang baru bulan Maret. Es di Dieng biasanya muncul saat puncak musim kemarau antara Juli dan September.

BACA JUGA: Abu Merapi Tidak Turun di Jogja dan Malah Menyebar ke Magelang Hingga Wonosobo, Ini Penyebabnya

Advertisement

Es menyelimuti permukaan rumput di Kompleks Candi Arjuna, Dieng. Salah seorang warga Kejajar, Kabupaten, Wonosobo, yang mengunjungi Dieng pada Senin (13/3/2023), Galih, mengatakan embun es terlihat bakda subuh sekitar pukul 05.30. Dia mengatakan rumput di Kompleks Candi Arjuna memutih karena embun es. Menurut dia, embun es terlihat cukup tebal.

Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pengelola Wisata Dieng Sri Utami juga mengatakan embun es sudah muncul di Dieng pada Senin pagi. Beberapa hari terakhir, suhu udara di Dataran Tinggi Dieng memang lebih dingin kemtimbang biasanya.

Munculnya embun es di bulan Maret adalah fenomena tak lazim. Sebab, embun es biasanya muncul saat puncak musim kemarau antara Juli dan September. Menurut penjelasan Kepala Stasiun Meteorologi Kelas II A Ahmad Yani Semarang Sutikno pada tahun lalu, suhu udara akan lebih dingin saat puncak kemarau. Permukaan Bumi pun lebih kering.

BACA JUGA: Apakah Panas Terik di Jogja Terkait dengan Erupsi Merapi? Ini Penjelasan BMKG

Saat puncak kemarau, beberapa daerah pegunungan, seperti Dieng, mengalami kondisi udara permukaan kurang dari titik beku 0 derajat Celsius. Ini karena molekul udara di daerah pegunungan lebih renggang daripada dataran rendah sehingga sangat cepat dingin.

“Pada saat cuaca cerah dan tidak ada awan atau hujan, uap air di udara akan mengalami kondensasi pada malam hari kemudian mengembun dan menempel jatuh di tanah, dedaunan atau rumput. Air embun yang menempel di daun atau rumput dengan cepat membeku karena suhu udara yang sangat dingin. Kemudian, munculnya embun di permukaan,” ujar Sutikno.

Embun es tidak hanya muncul di dieng, tetapi juga dataran tinggi lain di Indonesia seperti Gunung Semeru dan Pengunungan Jayawijaya Papua.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Nasabah Bank Sampah Pelangi Cairkan Tabungan Sampah Jutaan Rupiah

Jogja
| Senin, 15 April 2024, 09:27 WIB

Advertisement

alt

Sambut Lebaran 2024, Taman Pintar Tambah Wahana Baru

Wisata
| Minggu, 07 April 2024, 22:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement