Advertisement

Ma’ruf Amin Tak Sepakat Taliban Larang Wanita Afghanistan Berkuliah

Akbar Evandio
Senin, 26 Desember 2022 - 07:17 WIB
Sunartono
Ma’ruf Amin Tak Sepakat Taliban Larang Wanita Afghanistan Berkuliah Wapres Ma'ruf Amin di Gedung Pusiba - Setwapres

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Wakil Presiden (Wapres) RI Ma'ruf Amin menyayangkan kebijakan Taliban melarang perempuan Afghanistan melanjutkan pendidikan ke bangku perkuliahan.

Alumni Universitas Ibnu Chalid ini menilai upaya untuk melarang seseorang menuntut ilmu sangat bertentangan dengan prinsip ajaran Islam. "Jadi mengenai masalah perempuan, saya kira dari sudut pandang Islam semua sama bahwa laki perempuan wajib belajar, mencari ilmu itu menjadi kewajiban," katanya kepada wartawan usai membuka Konferensi Islam Tingkat Asean Ke-2 di Hotel Hilton, Badung, Nusa Dua, Bali, Kamis (22/12/2022).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

BACA JUGA : Taliban Larang Perempuan Afghanistan Masuk Taman Hiburan

Bahkan, dia menilai agar seseorang bisa terjun ke dalam kehidupan bermasyarakat juga dilatih melalui bangku pendidikan sehingga mereka memahami cara berinteraksi dengan orang lain.

“Berbuat baik, baik orang laki, perempuan sama, untuk berbuat baik itu harus punya ilmu, ilmu itu harus belajar, tidak boleh perempuan dilarang [untuk belajar],” ujarnya.

Lebih lanjut, Ma'ruf mengatakan bahwa meskipun setiap negara memiliki cara belajar yang berbeda-beda, tetapi belum ada negara yang secara terbuka melarang perempuan untuk mengenyam bangku pendidikan.

"Cara belajar saja mungkin ada yang berbeda-beda dari satu negara dengan negara lain. Ada yang menyelenggarakannya lebih terbuka, ada yang lebih tersendiri. Namun, semuanya tidak ada yang melarang belajar. Kalau melarang belajar itu bertentangan dengan prinsip ajaran Islam," ujar Ma’ruf.

BACA JUGA : Taliban Larang Perempuan Afghanistan Ngegym

Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia (Kemenlu) turut prihatin dan merasa kecewa atas keputusan Taliban yang menghalangi akses pendidikan bagi perempuan Afghanistan untuk berkuliah.

"Indonesia menyampaikan keprihatinan yang mendalam dan kekecewaannya atas keputusan Taliban yang menangguhkan akses pendidikan ke universitas bagi perempuan Afghanistan," tulis Kemlu RI di akun Twitter @Kemlu_RI, Rabu (21/12/2022).

Dalam unggahan tersebut, Kementerian yang dinahkodari Menteri Luar Negeri (Menlu) RI Retno Marsudi ini menegaskan bahwa pendidikan tak memandang jenis kelamin seseorang. Oleh sebab itu, Indonesia menyatakan mendesak Taliban agar membuka akses pendidikan bagi siapa pun warga Afghanistan.

"Pendidikan adalah hak asasi yang mendasar, baik bagi laki-laki maupun perempuan. Indonesia senantiasa mendesak Taliban untuk menyediakan akses seluas-luasnya terhadap pendidikan untuk perempuan," tulis Kemlu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

2 Warga Jogja Jadi Tersangka Pelemparan Bus Arema FC, Ternyata Ini Motifnya

Sleman
| Rabu, 01 Februari 2023, 19:27 WIB

Advertisement

alt

Seru! Ini Detail Paket Wisata Pre-Tour & Post Tour yang Ditawarkan untuk Delegasi ATF 2023

Wisata
| Rabu, 01 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement