Advertisement

Presidensi G20 Indonesia Diharapkaan Beri Hasil Konkret

Alifian Asmaaysi
Sabtu, 29 Oktober 2022 - 22:07 WIB
Budi Cahyana
Presidensi G20 Indonesia Diharapkaan Beri Hasil Konkret Logo Presidensi G20 Indonesia - Kemenlu RI

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTAPresidensi G20 Indonesia menjadi pilar harapan kekuatan ekonomi dan pembangunan dunia.

Menjawab hal tersebut, sebagai Presidensi G20, Indonesia mengusung semangat pulih bersama dengan tema “Recover Together, Recover Stronger" yang diharapkan mampu memberikan hasil konkret.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Secara lebih serius, Presiden Joko Widodo (Jokowi) juga menyuarakan hal serupa. Dia mengarahkan agar Presidensi G20 mampu hadirkan proyek, program, atau inisiatif yang nyata secara berkelanjutan.

"Arahan Presiden Joko Widodo agar Presidensi G20 Indonesia dapat menghasilkan manfaat nyata bagi masyarakat Indonesia dan dunia," tulis Sekretaris Kemenko Bidang Perekonomian Susiwijono Moegiarso dalam keterangan resmi yang dikutip pada Sabtu (29/10/2022).

Demi mencapai hasil yang konkret, dia menjelaskan dalam rangka mengawali pelaksanaan KTT G20 Bali, telah dilaksanakan pertemuan Sherpa Track dan Finance Track guna membahas berbagai hal substansi yang akan dituangkan dalam Leaders’ Declaration.

Sherpa Track difokuskan untuk membahas isu-isu ekonomi non-keuangan yang terdiri dari pelaksanaan Sherpa Meeting, Ministerial Meeting, Engagement Group, serta Working Group.

“Kegiatan dari Sherpa Track, total acara 438 Sherpa Meeting, Working Group, Engagement Group, serta Ministerial Meeting. Ministerial Meeting ada 15, jadi apa yang sudah ada pada tiga pilar tadi di breakdown dalam 22 Working Group dan Engagement Group lalu masing-masing level ada meeting-nya," jelas Susiwojono.

Lebih lanjut, dia menjelaskan dalam agenda transformasi ekonomi berbasis digital akan dilakukan penciptaan nilai ekonomi digital untuk memulihkan ekonomi, adopsi teknologi bagi UMKM, pengembangan keterampilan dan literasi digital, serta digitalisasi sektor yang berkontribusi menjadi sumber pertumbuhan ekonomi baru.

Advertisement

Harapannya, hal tersebut mampu menggenjot sektor perekonomian dalam negeri dalam upaya menjauhkam diri dari ancaman resesi global.

Tak hanya membahas agenda transisi ekonomi, Sherpa Track juga menginkubasi agenda arsitektur kesehatan global serta agenda transisi energi. Pada isu arsitektur kesehatan global nantinya akan dilakukan penggalangan dana global untuk pencegahan, kesiapan, dan respons terhadap pandemi.

Sementara dalam agenda transisi energi, dilakukan perluasan akses teknologi sumber energi bersih, percepatan penurunan emisi karbon, pelibatan partisipasi sektor swasta, serta percepatan penggunaan sumber energi yang lebih ramah lingkungan.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI-Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Perindo DIY Lolos Verifikasi Faktual sebagai Peserta Pemilu 2024

Jogja
| Kamis, 01 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Punya 100 Gerbong, Kereta Api Ini Mampu Meliuk di Pegunungan Alpen

Wisata
| Kamis, 01 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement