Elon Musk Bahas Rencana PHK Karyawan Twitter

CEO Tesla Elon Musk. - Bloomberg
29 April 2022 16:27 WIB Farid Firdaus News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Elon Musk mengatakan kepada para bankir bahwa dia akan fokus pada laba dan melontarkan gagasan untuk memotong biaya pengeluaran dan pekerjaan di Twitter yang baru saja ia beli. Hal itu dikatakannya saat negosiasi akuisisi Twitter Inc. senilai US$44 miliar. 

Mengutip Bloomberg, Jumat (29/4/2022), pada pertemuan dengan tim bankir sebelum kesepakatan diumumkan, Musk mengajukan pertanyaan tentang bagaimana dia akan menghasilkan pengembalian finansial di Twitter.

Meskipun tidak ada yang diatur dan Musk sendiri tidak memiliki akses ke keuangan nonpublik Twitter pada saat itu, ia secara khusus menyebutkan pemutusan hubungan kerja, kata sumber Bloomberg, yang meminta tidak disebutkan namanya karena rinciannya bersifat pribadi. Dia tidak merinci tentang departemen atau posisi mana yang mungkin terkena dampak.

Musk juga membahas ide untuk memonetisasi platform dan meningkatkan arus kas, termasuk layanan berlangganan potensial untuk mendorong pendapatan berulang.

Baca juga: Kaus Elon Musk saat Bertemu Luhut Cs Ternyata yang Termurah

Meskipun Musk tidak banyak berbicara di depan umum tentang bagaimana dia berencana untuk mendorong pertumbuhan, dia menyarankan awal bulan ini bahwa dia tidak disibukkan dengan uang.

"Saya sama sekali tidak peduli dengan ekonomi," kata Musk pada konferensi TED setelah mengajukan penawaran untuk membeli perusahaan tersebut.

Semua orang mulai dari karyawan hingga investor di Twitter ingin tahu bagaimana Musk berencana menjalankan perusahaan, yang akan menjadi perusahaan tertutup setelah transaksi akuisisi US$54,20 per sahamnya selesai.

Selain tweet publiknya tentang masalah ini, orang terkaya di dunia itu belum membagikan banyak detail tentang apa yang bisa berubah, dan manajemen Twitter tidak mengadakan panggilan investor dengan merilis pendapatan kuartalan pada Kamis waktu setempat.

Dalam pengumuman kesepakatan akuisisi, Musk mengatakan bahwa dia ingin membuat Twitter lebih baik dari sebelumnya dengan meningkatkan produk melalui fitur-fitur baru, membuat algoritme open source untuk meningkatkan kepercayaan, mengalahkan bot spam, dan mengautentikasi semua manusia.

Chief Executive Officer Twitter Parag Agrawal mengatakan kepada karyawan pada Senin bahwa perusahaan akan menjalani bisnis seperti biasa sampai kesepakatan ditutup.

Musk tidak membuat presentasi serupa tentang rencana dan idenya, termasuk PHK, kepada dewan Twitter, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Orang-orang yang diberi pengarahan tentang pertemuan dengan bankir, yang merupakan bagian dari upaya Musk untuk mengikat bank-bank pembiayaan, mengatakan bahwa miliarder itu menjelaskan bahwa dia akan mencari keuntungan finansial dari kesepakatan akuisisi.

Dia berbicara tentang rekam jejaknya di Tesla Inc. dan SpaceX sebagai bukti bahwa dia tahu bagaimana mentransisikan perusahaan untuk menghasilkan pengembalian.

Musk juga mengulangi beberapa ide yang dia tweet tentang bagaimana menjalankan perusahaan. Dia berbicara tentang perlunya influencer dan selebritas untuk lebih aktif di platform, menggemakan tweet yang dia kirim bulan ini tentang bagaimana superstar musik Taylor Swift tidak memposting dalam tiga bulan.

Adapun perwakilan untuk Musk tidak menanggapi permintaan komentar. Seorang perwakilan untuk Twitter juga menolak berkomentar terkait informasi ini.

Twitter mengatakan pada Kamis bahwa mereka menghasilkan pendapatan US$ 1,2 miliar pada kuartal I/2022, sedikit di bawah perkiraan. Kenaikan 16 persen dalam penjualan adalah laju pertumbuhan terburuk dalam enam kuartal. Jumlah tersebut dipengaruhi oleh divestasi MoPub, sebuah platform teknologi iklan, dan jika tidak, akan menjadi 22 persen.

Namun, kinerja Twitter sejalan dengan laporan dari Snap Inc. dan Meta Platforms Inc., yang bergulat dengan pengeluaran iklan yang lebih rendah karena masalah dengan rantai pasokan, inflasi, dan perang yang sedang berlangsung di Ukraina. Saham Twitter ditutup pada US$49,11 pada penutupan perdagangan Kamis, jauh di bawah tawaran pembelian Musk.

Sumber : Bloomberg, Bisnis.com