Advertisement

Ilmuwan: Planet Mirip Bumi Diduga Mengorbit di Zona Layak Huni

Mia Chitra Dinisari
Sabtu, 12 Maret 2022 - 18:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Ilmuwan: Planet Mirip Bumi Diduga Mengorbit di Zona Layak Huni Planet Jupiter - ronggaside.blogspot.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA -Ilmuwan mengatakan berdasarkan hasil penelitian pada puing-puing planet, termasuk beberapa objek seukuran bulan, kemungkinan ada sebuah planet ekstrasurya berbatu di dalam zona layak huni zombie bintang.

Bintang yang dimaksud adalah katai putih yang disebut WD1054–226, sisa pendinginan bintang yang menghabiskan semua bahan bakar pada intinya.

Advertisement

Melansir Space.com, planet itu, adalah raksasa gas, sebuah planet yang mirip dengan Jupiter, dan tidak berada di dekat zona layak huni (biasanya didefinisikan sebagai tempat air cair mungkin ada di permukaan planet berbatu).

"Kemungkinan sebuah planet besar di zona layak huni sangat menarik dan juga tak terduga; kami tidak mencari ini," Jay Farihi, astrofisikawan di University College London dan penulis utama studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Fahiri mengingatkan bahwa memastikan keberadaan planet dengan teknologi saat ini tidak akan mudah. "Konfirmasi mungkin datang dengan membandingkan model komputer dengan pengamatan lebih lanjut dari bintang, dan puing-puing yang mengorbit," katanya.

WD1054–226, hanya berjarak 117 tahun cahaya dari Bumi, cukup dekat untuk diamati secara langsung oleh banyak teleskop.

Baca juga: Begini Kondisi Oksigen di Bumi 800 Juta Lalu?

Para peneliti menyadari sebuah planet mungkin mengorbit katai putih dari "pronounced dips in light" yang terdeteksi oleh Teleskop Teknologi Baru 3,5 meter milik European Southern Observatory di La Silla Observatory di Chili. Pengamatan tambahan dengan teleskop ruang angkasa pemburu planet NASA, Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS), menjelaskan lebih banyak mengapa perubahan kecerahan ini mungkin terjadi.

Penurunan WD1054–226 dalam luminositas cocok dengan 65 awan puing planet "berjarak merata" yang mengelilingi bintang setiap 25 jam, menurut data. Distribusi teratur puing-puing di ruang angkasa menunjukkan bahwa planet terestrial (seukuran dengan Bumi) mungkin menjaga semuanya tetap pada tempatnya.

Advertisement

Katai putih memberikan sedikit gambaran tentang apa yang akan terjadi di tata surya kita ketika matahari kehabisan hidrogen dalam waktu sekitar lima miliar tahun. Sebelum runtuh menjadi katai putih yang kurang memuaskan, bintang-bintang melewati apa yang disebut fase raksasa merah. memperluas 100 hingga 1.000 kali dan membakar planet-planet yang paling dekat dengan mereka.

Ketika matahari berubah menjadi raksasa merah, kehidupan di Bumi tidak mungkin lagi. Untuk sementara, zona layak huni akan bergerak ke arah luar tata surya, sebelum menyusut lagi hanya mencakup lingkungan terdekat dari katai putih yang berdenyut.

Planet teoretis di WD1054–226 berada dalam wilayah layak huni katai putih. Dia mengorbit pada jarak 1,6 juta mil (2,5 juta kilometer) dari bintang induknya, sekitar 28 kali lebih dekat dari Merkurius ke matahari.

Advertisement

Lebih menarik lagi, semua puing dan kemungkinan planet pasti telah terbentuk atau entah bagaimana tiba di daerah itu setelah raksasa merah itu runtuh menjadi katai putih. Itu karena bahannya sangat dekat sehingga akan dimakan oleh raksasa merah.

“Diharapkan orbit di sekitar katai putih ini tersapu bersih selama fase bintang raksasa dari kehidupannya, dan dengan demikian setiap planet yang berpotensi menampung air dan karenanya, kehidupan, akan menjadi perkembangan baru-baru ini,” tambah pernyataan itu. "Area itu akan dapat dihuni setidaknya selama dua miliar tahun, termasuk setidaknya satu miliar tahun ke depan."

Sebuah makalah berdasarkan penelitian ini diterbitkan 8 Februari di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

SMK Koperasi Komitmen Cetak Kader Muda Perkoperasian

Jogja
| Kamis, 30 Juni 2022, 23:37 WIB

Advertisement

alt

Perawatan, Museum RA Kartini Ditutup Hingga Minggu

Wisata
| Kamis, 30 Juni 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement