Advertisement

Studi Sebut Vaksin Booster Hanya Efektif 4 Bulan

Lukman Nur Hakim
Minggu, 20 Februari 2022 - 08:17 WIB
Budi Cahyana
Studi Sebut Vaksin Booster Hanya Efektif 4 Bulan Ilustrasi pria menerima suntikan vaksin booster atau vaksin dosis ketiga - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Hasil studi terbaru menunjukan efektivitas vaksin booster hanya bertahan selama 4 bulan saja di tubuh manusia, seperti dilansir dari Webmd pada Sabtu (19/2/22).

Studi tersebut diterbitkan dalam Morbidity and Mortality Weekly Report Centers for Disease Control (CDC) mengamati 241.204 kunjungan gawat darurat dan 93.408 rawat inap di 10 negara bagian dari Agustus 2021 hingga 22 Januari 2022.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Peneliti menyebutkan selama varian Omicron mendominasi penularan Covid-19 di dunia, vaksin memberikan efektivitas 87 persen terhadap kunjungan ruang gawat darurat dan efektivitas 91 persen terhadap rawat inap dua bulan setelah mendapat suntikan booster.

Namun, empat bulan setelah suntikan booster, efektivitas vaksin turun menjadi 66 persen terhadap kunjungan UGD dan 78 persen terhadap rawat inap.

CDC mengatakan sekitar 10 persen orang mengalami peningkatan dan lebih dari setengahnya dirawat di rumah sakit berusia di atas 65 tahun.

"Studi ini tidak mengejutkan karena penelitian sebelumnya menunjukkan efektivitas vaksin dan booster berkurang seiring waktu, tetapi tampaknya efektivitas booster terhadap varian Delta lebih kuat daripada melawan Omicron," kata CDC seperti dikutip dari WebMD, Sabtu (19/2/2022).

Varian Omicron yang sangat menular sekarang menyumbang hampir 100 persen kasus positif Covid-19 di Amerika Serikat. Selain itu, dengan adanya studi tentang hal ini membuat semakin anggapan tentang vaksin digunakan sebagai salah satu cara untuk menjauhkan orang dari rumah sakit atau virus Covid-19 bukan kebal terhadapat virus tersebut.

Lebih lanjut, CDC Amerika Serikat menginfokan jika booster keempat boleh dicoba untuk para pasien yang kekebalannya tergangu setelah booster ketiga.

Advertisement

CDC juga mengubah panduannya untuk orang dengan gangguan kekebalan yang menerima vaksin Johnson & Johnson satu dosis, dengan mengatakan bahwa mereka harus mendapatkan dosis kedua setelah 28 hari. Pasien kemudian mendapatkan booster dari salah satu vaksin mRNA, yaitu Pfizer atau Moderna.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Hujan Deras Buat Tujuh Kecamatan di Kulonprogo Tergenang Banjir

Kulonprogo
| Selasa, 06 Desember 2022, 08:37 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement