Elon Musk Tambah Sugih dan Jadi Triliuner Pertama di Dunia Berkat SpaceX

Elon Musk - JIBI/Bisnis.com
20 Oktober 2021 16:17 WIB Farid Firdaus News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Analis Morgan Stanley menyebutkan Space Exploration Technologies Corp atau SpaceX berpotensi membuat Elon Musk lebih kaya dan mengangkat statusnya menjadi trilinuer.

Menurut Bloomberg, Rabu (20/10/2021), Elon Musk telah menjadi orang terkaya di dunia berkat kinerja Tesla Inc. Namun, SpaceX yang dinilai akan berperan dalam menambah pundi-pundi Elon Musk di masa mendatang.

“Perusahaan eksplorasi ruang angkasa swasta menentang segala prasangka tentang apa yang mungkin dan kerangka waktu yang mungkin, dalam hal roket, kendaraan peluncuran dan infrastruktur pendukung," tulis Adam Jonas dari Morgan Stanley dalam catatan dengan berjudul SpaceX escape velocity ... who can catch them? pada Selasa (19/10/2021).

SpaceX saat ini menghasilkan kurang dari 17 persen dari kekayaan bersih Musk yang senilai total US$241,4 miliar, menurut Bloomberg Billionaires Index. Dan itu setelah perusahaan bernilai US$100 miliar dalam penjualan saham sekunder awal bulan ini.

Jonas, yang memiliki penilaian bull-case senilai US$200 miliar untuk SpaceX, menulis bahwa ia memandangnya sebagai banyak perusahaan dalam satu organisasi karena meliputi infrastruktur ruang angkasa, pengamatan bumi, eksplorasi ruang angkasa, dan industri lainnya. Bisnis komunikasi satelit Starlink adalah kontributor terbesar untuk perkiraan penilaiannya.

Musk sebagai triliuner pertama di dunia telah diajukan sebelumnya – tetapi sebagian besar karena kinerja saham Tesla. Perjalanan mengesankan Tesla yang dimulai tahun lalu membuat kekayaan bersih Musk melonjak, dan lonjakannya belum benar-benar mereda. Pada Senin (18/10/2021) saja, saham Tesla meningkatkan kekayaan bersih pendirinya sebesar US$6,6 miliar.

Elon Musk dihitung memiliki sekitar setengah dari SpaceX, sehingga perusahaan roket ini masih memiliki cara untuk lepas landas sebelum dapat mengangkat nilai kekayaan pendirinya sendiri ke level empat koma.

Bulan lalu, SpaceX meluncurkan miliarder Jared Isaacman ke orbit, bersama dengan dua pemenang kontes dan seorang petugas kesehatan yang selamat dari kanker masa kanak-kanak.

Peluncuran itu adalah penerbangan penumpang carteran pertama untuk SpaceX dan langkah besar dalam pariwisata luar angkasa oleh perusahaan swasta. Ini pertama kalinya dalam 60 tahun penerbangan antariksa manusia, di mana tidak ada astronot profesional yang menaiki roket yang terikat orbit.

Sumber : JIBI/Bisnis.com