Advertisement

Murah! Harga Vaksin Merah Putih Bakal Dibanderol Rp71.000

Akbar Evandio
Rabu, 15 September 2021 - 22:07 WIB
Bhekti Suryani
Murah! Harga Vaksin Merah Putih Bakal Dibanderol Rp71.000 Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020). Vaksin COVID-19 buatan Indonesia yang diberi nama vaksin Merah Putih tersebut ditargetkan selesai pada pertengahan tahun 2021. ANTARA FOTO - Dhemas Reviyanto

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Direktur Utama PT Biotis Pharmaceuticals Indonesia FX Sudirman menyampaikan Vaksin Merah Putih yang diproduksi perusahaan rencananya akan dijual di bawah US$ 5 atau Rp 71.000.

"Mudah-mudahan kami bisa melakukan atau mengembangkan vaksin dan memproduksi vaksin dengan harga yang terjangkau dan semoga [harganya] kurang dari US$ 5," katanya dalam rapat dengar pendapat (RDP) dengan Komisi VII DPR RI, Rabu (15/9/2021).

Advertisement

Dia mengatakan, vaksin yang diproduksi oleh Biotis Pharmaceuticals Indonesia-Universitas Airlangga (Unair) rencananya juga akan ditargetkan mulai produksi pada semester II/2022.

Menurutnya, akan banyak masyarakat yang bisa mendapatkan vaksinasi, jika harga yang dipatok di bawah US$ 5 sehingga beban yang ditanggung oleh pemerintah lebih sedikit dibandingkan belanja vaksin pada 2021. 

Sekadar informasi, pemerintah menganggarkan Rp54,46 triliun untuk belanja vaksin pada 2021.

Dia menambahkan, pada pengembangan vaksin merah putih ini menggunakan isolat virus dari Indonesia. Artinya proses pembuatan bibit vaksinnya diambil dari sampel yang ada di Indonesia dan mengacu pada virus yang menular di Indonesia sehingga lebih cocok dan efektif bagi masyarakat Tanah Air.

BACA JUGA: Apa itu Kiamat Internet? Penyebab dan Dampaknya Bagi Manusia

Lebih lanjut, Sudirman menjelaskan saat ini vaksin yang mereka produksi sedang tahap uji praklinik fase II dan diharapkan selesai pada 30 September 2021.

"Sehingga bulan depan kami bisa mendapatkan hasil preklinik dan bisa mempersiapkan untuk persiapan uji klinik fase I 100 orang, fase II 400 orang, dan fase III 3.000 orang. Mudah-mudahan kami bisa melewati semua tahapan ini dengan baik," kata Sudirman.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Kapolda DIY Tegaskan Situasi Jogja Kondusif Usai Terjadi Tawuran di Jalan Tamansiswa

Jogja
| Senin, 05 Juni 2023, 05:37 WIB

Advertisement

alt

Bukan Laut Mati, Ternyata Perairan Paling Asin di Bumi Ada di Kolam Ini

Wisata
| Minggu, 04 Juni 2023, 16:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement