PPKM Diperpanjang hingga 6 September, Jogja Masih Bertahan di Level 4

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan memimpin Rapat Koordinasi Tindak Lanjut Percepatan Penanganan Limbah B3 Medis Covid-19 pada Senin (2-08-2021). - Ist/dok maritim.go.id
30 Agustus 2021 20:07 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Pemerintah mengklaim kasus Covid-19 di Tanah Air sudah turun drastis. Namun sejumlah wilayah masih berstatus PPKM level 4 termasuk DIY.

Koordinator Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM Jawa dan Bali, Luhut Binsar Panjaitan mengungkapkan kasus konfirmasi positif Covid-19 di Indonesia turun hingga 90 persen lebih

Luhut menilai ini perkembangan yang terus membaik secara nasional dari titik puncak lonjakan kasus akibat serangan varian delta pada 15 Juli lalu.

"Hal ini terlihat dari tren kasus konfirmasi secara nasional yang turun hingga 90,4 persen pada hari ini, secara spesifik di Jawa-Bali turun hingga 94 persen," kata Luhut dalam jumpa pers virtual, Senin (30/8/2021).

Dia membeberkan jumlah kabupaten/kota yang berubah status menjadi PPKM Level 2 meningkat dari 10 menjadi 27 daerah, PPKM Level 3 naik dari 67 menjadi 76 daerah, dan PPKM Level 4 turun dari 51 menjadi 25 daerah.

BACA JUGA: Kecelakaan di Jalan, Pelajar di Kulonprogo Tak Tertolong

Selain itu, pada pekan ini wilayah aglomerasi Malang Raya dan Solo Raya masuk PPKM level 3, menyusul Jabodetabek, Bandung Raya, dan Surabaya Raya.

Sementara wilayah aglomerasi Semarang Raya turun dari PPKM Level 3 ke PPKM level 2.

"Terdapat dua wilayah aglomerasi yang masih level 4 yaitu DI Yogyakarta dan Bali, dua-duanya saya kira akan masuk pada level 3 bukan minggu depan tapi beberapa hari ke depan, Bali menunjukkan tren perbaikan dari waktu ke waktu," jelasnya.

Diketahui, Presiden Joko Widodo atau Jokowi kembali memperpanjang masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM level 4, 3, dan 2 di Pulau Jawa - Bali hingga 6 September 2021.

Sumber : Suara.com