WHO Desak China Transparan Kemukakan Asal Virus Corona

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus memberi info perkembangan situasi wabah Covi-19 di Jenewa, Swiss (24/2/2020). - Antara/Reuters
16 Juli 2021 03:27 WIB Hafiyyan News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Kepala Organisasi Kesehatan Dunia mengakui masih terlalu dini untuk mengesampingkan hubungan potensial antara pandemi COVID-19 dan kebocoran laboratorium.

Mengutip Washingtonpost, WHO juga mengatakan pada hari Kamis meminta China untuk lebih transparan ketika para ilmuwan mencari asal-usul virus corona.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan mendapatkan akses ke data mentah telah menjadi tantangan bagi tim internasional yang melakukan perjalanan ke China awal tahun ini untuk menyelidiki sumber COVID-19. Kasus manusia pertama diidentifikasi di kota Wuhan di Cina.

BACA JUGA : Mantan Kepala CDC AS Yakin Virus Corona Bocor dari

Tedros mengatakan kepada wartawan bahwa badan kesehatan PBB yang berbasis di Jenewa "sebenarnya meminta China untuk transparan, terbuka dan bekerja sama, terutama pada informasi, data mentah yang kami minta pada hari-hari awal pandemi."

Dia mengatakan ada "dorongan prematur" untuk mengesampingkan teori bahwa virus mungkin telah lolos dari laboratorium pemerintah China di Wuhan - merusak laporan Maret WHO sendiri, yang menyimpulkan bahwa kebocoran laboratorium "sangat tidak mungkin."

BACA JUGA : Peneliti Tidak Yakin Virus Corona Berasal dari Pasar 

“Saya sendiri adalah seorang teknisi laboratorium, saya seorang ahli imunologi, dan saya telah bekerja di laboratorium, dan kecelakaan laboratorium terjadi,” kata Tedros. “Itu umum.”

Dalam beberapa bulan terakhir, gagasan bahwa pandemi dimulai entah bagaimana di laboratorium - dan mungkin melibatkan virus yang direkayasa - telah mendapatkan daya tarik, terutama dengan Presiden Joe Biden memerintahkan peninjauan intelijen AS untuk menilai kemungkinan pada bulan Mei.

China telah menyerang balik secara agresif, dengan alasan bahwa upaya untuk menghubungkan asal-usul COVID-19 ke laboratorium bermotivasi politik dan menunjukkan bahwa virus itu mungkin berasal dari luar negeri.

Pada pertemuan tahunan para menteri kesehatan WHO di musim semi, China mengatakan bahwa pencarian masa depan untuk asal-usul COVID-19 harus dilanjutkan - di negara lain.

Sebagian besar ilmuwan menduga bahwa virus corona berasal dari kelelawar, tetapi rute pasti pertama kali virus itu melompat ke manusia - melalui hewan perantara atau dengan cara lain - belum ditentukan. Biasanya diperlukan waktu puluhan tahun untuk mempersempit sumber alami virus hewan seperti Ebola atau SARS.

Tedros mengatakan bahwa “memeriksa apa yang terjadi, terutama di laboratorium kami, adalah penting” untuk memastikan jika pandemi memiliki hubungan laboratorium.

BACA JUGA : Tim WHO Mulai Investigasi Asal-usul Virus Corona di Wuhan

“Kami membutuhkan informasi, informasi langsung tentang bagaimana situasi lab ini sebelum dan pada awal pandemi,” kata kepala WHO, seraya menambahkan bahwa kerja sama China sangat penting. “Jika kami mendapatkan informasi lengkap, kami dapat mengecualikan (koneksi lab).”

Sepanjang pandemi, Tedros telah berulang kali memuji China atas kecepatan dan transparansinya meskipun pejabat senior WHO secara internal mengeluhkan kebingungan dari rekan-rekan China mereka.

Tahun lalu, The Associated Press menemukan bahwa WHO frustrasi oleh kurangnya rincian dari China selama tahap awal penyebaran virus corona dan menunjukkan bahwa China menekan perburuan tersembunyi untuk asal-usul pandemi.

Banyak pakar kesehatan masyarakat juga menyerukan pemeriksaan independen terhadap asal-usul COVID-19, dengan alasan WHO tidak memiliki kekuatan politik untuk melakukan analisis forensik semacam itu dan bahwa badan PBB telah gagal setelah lebih dari setahun untuk mengekstrak rincian penting dari China.

Setiap misi yang dipimpin WHO ke China juga memerlukan persetujuan pemerintah untuk semua ahli yang melakukan perjalanan ke negara itu, serta izin untuk mengunjungi lokasi lapangan dan persetujuan akhir pada laporan perjalanan apa pun.

Kepala kedaruratan WHO Dr. Michael Ryan sebelumnya mengatakan badan tersebut bekerja berdasarkan konsensus dan tidak dapat memaksa negara untuk bekerja sama.

Seruan Tedros untuk transparansi digemakan oleh Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn, yang mendesak para pejabat China untuk mengizinkan penyelidikan tentang asal-usul virus untuk dilanjutkan.

“Kami menghargai kerja sama pemerintah China sejauh ini untuk misi pertama,” kata Spahn. "Tapi itu belum cukup."

Sumber : washingtonpost.com