PPKM Mikro di Jawa Tengah Diperpanjang, Begini Kata Gubernur Ganjar

Refleksi rumah penyintas Covid-19 B117 di Desa Kubangjati, Brebes, Jawa Tengah, Jumat (5/3/2021). Seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) warga Desa Kubangjati yang sempat terkonfirmasi positif Covid-19 B117 sepulang dari Arab Saudi tiga pekan lalu itu melakukan isolasi mandiri bersama tujuh anggota keluarga. - Antara/Oky Lukmansyah.
06 Maret 2021 11:37 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, TEMANGGUNG - Pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) mikro di Jateng yang akan berakhir pada 8 Maret 2021 akan diperpanjang untuk 14 hari ke depan.

"Sejauh ini perkambangannya bagus," kata Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, usai menghadiri peresmian sentra kreasi atensi (SKA) di Balai Besar Disabilitas Kartini di Kabupaten Temanggung, Jumat (5/3/2021).

Ia menuturkan zona Covid-19 di Jawa Tengah untuk per kabupaten telah oranye, sedangkan per kecamatan catatan terakhir ada empat yang merah. Namun, dilihat per desa telah menguning dan hijau.

Baca juga: 62 Pelaku Usaha Dapat Izin Edar Produk Pangan

"Warga untuk tetap menerapkan protokol kesehatan, tidak boleh sembrono dan tetap hati-hati. Warga yang terjadwal vaksinasi untuk segera disuntik," katanya.

Terkait penyintas virus corona B117 di Brebes, Ganjar mengatakan kini sudah dilakukan tracing. Sedikitnya, kini ada 12 orang yang diambil sampelnya untuk dibawa ke Jakarta.

"Tracing pertama beberapa hari lalu pada delapan orang dan selanjutnya pada Jumat 12 orang. Kami tidak mau ambil risiko, kami lakukan pengetesan dan penelusuran pada yang kontak untuk dilakukan tes usap," katanya.

Baca juga: Usai Ditelikung, SBY Malu Pernah Kasih Jabatan kepada Moeldoko

Dikatakan sebenarnya warga tersebut sudah melakukan sesuai prosedur, yakni menjalani isolasi atau karantina selama lima hari begitu masuk tanah air, karena tidak ditemukan gejala lalu dibolehkan pulang.

"Sebenarnya dia dari Jakarta itu sudah negatif, tetapi kami tidak mau ambil risiko siapa yang ketemu dites, semoga dalam beberapa hari ini sudah keluar hasilnya," katanya.

Ia mengatakan TKI dan yang menjalani kontak erat saat ini menjalani isolasi mandiri. Dirinya telah mengusulkan pada pemkab setempat untuk membawa ke tepat isolasi yang terpusat, agar lebih nyaman dan enak sambil menunggu hasil dari Jakarta.

Ganjar berharap ada kebijakan secara nasional terkait TKI yang pulang, dicek betul-betul dan dilakukan testing. Seandainya bertemu yang lain cepat-cepat dilakukan tracing.

"Jadi mudah-mudahan dapat mengecek pintu-puntu masuk tanah air secara ketat," kata dia.

Sumber : Antara