Kasus Covid-19 Naik Drastis, Korea Selatan Kehabisan Kamar ICU

Seorang wanita menjalani tes Covid-19 di sebuah klinik darurat di Seoul, Korea Selatan (26/8/2020)./Antara - Reuters/Kim Hong/Ji
10 Desember 2020 10:47 WIB Rezha Hadyan News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Korea Selatan mengalami peningkatan tajam kasus Covid-19 baru setiap harinya. Hal itu membuat negara ini kekurangan tempat tidur unit perawatan intensif (intensive care unit/ICU).

Pemerintah pusat dan daerah sedang berjuang untuk melakukan tindakan pencegahan, termasuk Pemerintah Seoul menciptakan bangsal darurat menggunakan kontainer dengan alasan rumah sakit yang sudah ada penuh.

Melansir The Korea Times pada Kamis (10/12/2020), Markas Besar Penanggulangan Bencana dan Keselamatan Korea Selatan menyatakan hanya tersisa 43 tempat tidur ICU untuk pasien dalam kondisi kritis di seluruh negeri hingga Selasa ketika 686 kasus virus korona baru dikonfirmasi.

Tempat tidur semacam itu untuk pasien yang sakit parah yang membutuhkan peralatan pernapasan dan peralatan pendukung kehidupan lainnya untuk menyediakan oksigenasi membran ekstrakorporeal (ECMO) dan terapi oksigen aliran tinggi.

Jumlah infeksi baru, tertinggi kedua sejak Januari ketika kasus pertama dilaporkan, naik dari 594 hari sebelumnya. Jumlah kasus yang ditularkan di dalam negeri mencapai 662, sedangkan kasus impor 24.

Otoritas kesehatan telah memperingatkan bahwa infeksi harian dapat mencapai 1.000 minggu depan jika negara tersebut gagal mengekang gelombang baru Covid-19, dengan mengatakan mereka akan mengambil langkah-langkah pencegahan untuk mencoba dan mengendalikannya.

Di Seoul dan wilayah metropolitan sekitarnya di mana 524 kasus ditambahkan untuk hari Selasa, hanya ada 12 tempat tidur tersisa untuk pasien yang sakit kritis. Di Provinsi Daejeon, Chungcheong Selatan, Jeolla Utara dan Selatan, serta Gyeongsang Selatan, tidak ada tempat tidur ICU yang tersedia untuk pasien yang sakit parah.

Situasi ini meningkatkan kekhawatiran bahwa perawatan yang tepat mungkin tidak lagi tersedia tidak hanya untuk pasien virus corona tetapi juga pasien dengan kondisi serius dari penyakit lain yang juga perlu dirawat di rumah sakit.

Masih ada tempat tidur di rumah sakit untuk pasien virus korona yang tidak serius atau di fasilitas lain untuk orang dengan gejala ringan, atau pasien tanpa gejala, tetapi para ahli khawatir mereka juga akan segera kenyang jika laju penyebaran virus saat ini terus berlanjut.

"Jika kita tidak bisa menahan laju infeksi, sistem medis mungkin runtuh," kata Wakil Menteri Kesehatan Kang Do-tae dalam pertemuan pemerintah Selasa.

"Kami mungkin melihat situasi di mana layanan medis penting, seperti perawatan darurat, tidak dapat disediakan."

Tidak Dirawat di RS

Karena jumlah pasien baru setiap hari tiba-tiba menjadi lebih besar, banyak yang tidak dapat dirawat di rumah sakit atau dirawat di fasilitas dengan segera tetapi harus menunggu selama beberapa hari. Dalam kasus Seoul, hanya sepertiga dari 214 pasien baru yang dikonfirmasi Senin dirawat, menurut pemerintah kota.

Presiden Moon Jae-in memimpin pertemuan darurat untuk membahas situasi karantina dan perawatan di Seoul dan daerah sekitarnya.

Otoritas kesehatan berusaha untuk mengamankan tempat tidur tambahan di rumah sakit untuk pasien Covid-19 dan mengubah fasilitas umum menjadi tempat untuk menampung pasien tanpa gejala.

Sementara itu, Kota Seoul berencana memiliki 150 tempat tidur yang dipartisi di dalam kontainer di tengahnya

Sumber : bisnis.com