Dua Tim Unair Sabet Gelar di Kemah Budaya Kaum Muda 2019

KBKM. - Ist/Kemendikbud
26 Juli 2019 14:07 WIB Arief Junianto News Share :

Harianjogja.com, KLATEN--Sebanyak dua tim mahasiswa Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Airlangga (Unair) Surabaya sukses meraih gelar dalam ajang Kemah Budaya Kaum Muda (KBKM) 2019 yang diinisiasi oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).

Dalam event yang digelar di Bumi Perkemahan Prambanan, Klaten, Jawa Tengah pada 21-25 Juli 2019 tersebut, tim mahasiswa FIB Unair berhasil meraih dua gelar, masing-masing adalah Juara I kategori Purwarupa Aplikasi, dan Pemenang III kategori Aktivasi Kebudayaan. Alhasil, mereka pun berhak atas dua paket dana fasilitasi proyek pemajuan kebudayaan sebesar total Rp60 juta.

Kedua tim mahasiswa FIB Unair yang berhasil menyabet gelar itu masing-masing adalah Wara-Wara Project yang beranggotakan, M. Yusuf Awali Taufiqi, Muhammad Fuad Izzatulfikri, Uswatun Hasanah dan Balqis Primasari. Mereka sukses meraih Juara I Kategori Purwarupa Aplikasi dan berhak atas dana fasilitasi sebesar 50 juta.

Sedangkan tim kedua adalah Garudeya yang beranggotakan Puspita Rina Apritiwi, Fadillatul Dipoyanti Ningrum, Nita Juhana Dewi, Muhammad Ramadhan, dan Andri Setyo Nugroho. Mereka sukses meraih predikat sebagai Pemenang III Kategori Aktivasi Kegiatan dan berhak atas dana hibah senilai 10 juta.

“Senang bisa dapat banyak teman, pengalaman dan ilmu. Kami juga dapat dana fasilitasi sebesar 10 juta untuk mewujudkan gagasan tentang pemajuan kebudayaan. Nanti dari Kemendikbud bakal memonitor perkembangan gagasan kami," kata Andri selaku koordinator Tim Garudeya melalui rilis yang diterima Harianjogja.com, Jumat (26/7/2019).

Garudeya, kata dia, berencana menggagas beberapa program di antaranya, pembentukan paguyuban, Jagong Budaya, dan Garudeya Festival. Untuk mewujudkan program itu, selain memaksimalkan dana hibah dari Kemendikbud, mereka juga bakal didampingi oleh sejumlah fasilitator.

"Setiap kelompok mewujudkan rencananya dalam proposal untuk menghasilkan purwarupa dan atau aktivasi kegiatan. Luaran program ini adalah purwarupa atau aktivasi kegiatan. Dengan begitu, purwarupa atau aktivasi kegiatan yang lahir, diharapkan dapat menyelesaikan masalah pemajuan kebudayaan di daerah," kata dia.