Misteri Kotak Hitam Lion Air JT610 yang Jatuh di Perairan Karawang

Lion Air Boeing 737 MAX 8 - Ist/Lion Air
30 Oktober 2018 06:17 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA- Pesawat Lion Air JT 610 jatuh di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat, Senin (29/10/2018).

Direktur Operasional dan Latihan Basarnas Birgadir Jenderal Marinir Bambamg Suryo Aji mengaskan Basarnas masih dalam proses pencarian alat perekam data penerbangan dan data suara kokpit pesawat atau black box Lion Air JT 610 yang jatuh di perairan Tanjung Karawang Jawa Barat.

"Belum, masih dalam pencarian," kata Suryo di kantor Basarnas Jakarta, Senin (29/10/2018).

Brigjen Suryo mengetahui adanya informasi di media massa yang menyebutkan bahwa Basarnas telah menemukan posisi black box pesawat Lion Air JT 610 meski belum diangkat dari dasar laut. "Ada di running text itu Basarnas telah menemukan posisi black box. Belum, salah itu," tegas Suryo.

Suryo juga mengatakan tim SAR sudah melakukan pencarian melalui penyelaman di koordinat tepat di mana Lion Air JT 610 melakukan kontak terakhir, namun proses pencarian tersebut tidak menemukan bangkai pesawat.

Dia menjelaskan lokasi puing pesawat dan lokasi kontak terakhir pesawat tidak menunjukkan tempat bangkai pesawat karena berbagai kemungkinan.

"Last contact tidak tepat menunjukkan jatuhnya pesawat," kata Suryo. Selain itu juga kemungkinan puing pesawat di permukaan yang terbawa ombak, dan kemungkinan perpindahan lokasi karena arus bawah laut menyebabkan belum ditemukannya lokasi bangkai pesawat.

Menurut dia, peralatan dan personel yang dikerahkan oleh pemerintah Indonesia untuk mencari korban dan puing pesawat saat ini sudah cukup.

"Tinggal menunggu waktu saja sebetulnya," kata dia.

Sumber : Antara