Advertisement

Mahfud MD Temukan Transaksi Janggal Rp300 T di Kemenkeu, Sri Mulyani: Ayo Bantuin Bersih-Bersih!

Annasa Rizki Kamalina
Jum'at, 10 Maret 2023 - 16:27 WIB
Arief Junianto
Mahfud MD Temukan Transaksi Janggal Rp300 T di Kemenkeu, Sri Mulyani: Ayo Bantuin Bersih-Bersih! Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati meminta bantuan kepada Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Polhukam) Mahfud MD untuk membersihkan institusi Kemenkeu, terutama terkait transaksi janggal sebesar Rp300 triliun. 

Sri Mulyani mengungkapkan pihaknya akan menindaklanjuti seluruh tindak korupsi, fraud, maupun kriminalitas yang terjadi di kementeriannya. Dia pun berjanji kepada yang mengonfirmasi adanya transaksi janggal di Kemenkeu senilai Rp300 triliun, untuk bersama-sama membersihkan lingkungan Kemenkeu. 

Advertisement

“Saya berjanji sama Pak Mahfud, ayo Pak Mahfud aku dibantuin, aku seneng dibantuin, kami mau bersihin,” ungkapnya dalam Keterangan Pers di YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (9/3/2023). 

BACA JUGA: Bubarkan Klub Moge DJP, Sri Mulyani: Banyak Mudaratnya!

Sebelumnya, Mahfud melaporkan adanya kejanggalan transaksi yang terkumpul sejak 2009 hingga 2023. Total terdapat 160 laporan dengan nilai mencapai Rp300 triliun. 

Sementara itu, Sri Mulyani menyanggah terkait kebenaran angka Rp300 triliun, karena dirinya masih belum melihat secara detil surat yang dikirimkan oleh Mahfud kepada dirinya. 

“Saya berkomunikasi dengen pak Mahfud dan Pak Ivan dari PPATK, surat baru saya terima tadi pagi, karena saya sedang terbang ke sini [Surakarta], saya belum lihat suratnya,” ungkapnya. 

Sri Mulyani juga berjanji akan terus menindaklanjuti jika memang dari laporan tersebut ditemukan adanya tindak korupsi, fraud, maupun kriminalitas, seperti yang lagnkah yang diambil untuk Rafael Alun dan Eko Darmanto.

Diberitakan sebelumnya, Mahfud mengatakan bahwa transaksi mencurigakan yang diduga terjadi selama 14 tahun itu merupakan akumulasi dari berbagai laporan yang tidak direspons oleh pihak Inspektorat Jenderal (Itjen) Kemenkeu, maupun pihak terkait lainnya.  

"Ada 160 laporan lebih sejak 2009, tetapi  tidak ada kemajuan informasi," ujarnya dikutip dari video Youtube Kemenko Polhukam, Rabu (8/3/2023).  

Menurut mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) itu, transaksi mencurigakan senilai Rp300 triliun yang dilaporkan itu diduga melibatkan sebanyak 460 orang lebih di tubuh Kemenkeu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Advertisement

alt

Kronologi Lengkap Debt Collector Rampas STNK Mobil Wisatawan Jogja saat Parkir di Gembira Loka

Jogja
| Jum'at, 24 Mei 2024, 09:37 WIB

Advertisement

alt

Kyoto Jepang Larang Turis Kunjungi Distrik Geisha di Gion, Ini Alasannya

Wisata
| Kamis, 23 Mei 2024, 10:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement