Advertisement

Tragedi Hallowen di Korea, Ini Kesaksian WNI yang Sempat Berada di Lokasi

Aprianto Cahyo Nugroho
Minggu, 30 Oktober 2022 - 16:27 WIB
Bhekti Suryani
Tragedi Hallowen di Korea, Ini Kesaksian WNI yang Sempat Berada di Lokasi Evakuasi korban dalam Tragedi Halloween di Korea Selatan. Yonhap

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Salah seorang Warga Negara Indonesia (WNI) menceritakan pengalamannya saat berada di Itaewon, Korea Selatan, beberapa saat sebelum insiden pesta Halloween yang menewaskan 151 orang tersebut terjadi.

Melalui akun TikTok-nya, dokter Adrian Setiaji menceritakan bahwa dirinya sempat mengunjungi Itaewon untuk merasakan suasana Halloween di Korsel.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Tujuanku ke Itaewon sebetulnya hanya untuk cari makan dan enjoy the halloween vibe (penasaran ama kostum-kostum gokilnya),” tulis dr. Adrian di akun TikTok @doktermedok, dikutip Minggu (30/10/2022).

Begitu tiba di stasiun kereta di dekat lokasi pada Sabtu (29/10/2022) sekitar pukul 19.00 waktu setempat, Adrian mengatakan kondisi sudah sangat ramai, begitu pula kondisi di sekitar jalan besar.

Dalam videonya, dia menunjukkan kondisi di gang-gang kecil Itaewon yang jauh lebih ramai. Saat itu dia masih mengira bahwa memang kondisi Halloween seperti ini memang wajar.

Namun semakin malam, kondisi di Itaewon semakin ramai. Dia pun sempat terjebak dan berdesak-desakan.

“Kondisi jalan (terutama area gang) udah menggila. Di sini uda mulai pikir kalau uda ngga make sense,” tulisnya.

Akhirnya Adrian berhasil keluar dari kerumunan dan memutuskan pulang sekitar pukul 22.00 waktu setempat.

Advertisement

Menurut perkembangan terakhir, korban tragedi Halloween Itaewon tercatat bertambah menjadi 151 orang tewas dan 82 lainnya terluka pada Minggu (30/10/2022) pukul 10.30 waktu setempat.

Insiden bermula ketika ratusan orang mamasuki kawasan Itaewon menggenakan berbagai kostum horor. Insiden terjadi di gang kecil, tak jauh dari Hotel Hamilton di Itaewon yang sebenarnya hanya bisa digunakan untuk lalu lintas satu mobil.

Akan tetapi, gang kecil tersebut dipadati oleh manusia dan semakin malam semakin bertambah banyak yang berdesakan di gang kecil tersebut.

Advertisement

BACA JUGA: Ini Penyebab Indonesia Sulit Jadi Negara Maju Menurut Menteri Investasi

Mulanya, hanya 50 orang yang menunjukkan tanda-tanda sesak napas dan henti jantung karena berdesakan.  Lama kelamaan, beberapa orang yang sudah berada di atas terjatuh dan menimpa warga yang berada di posisi lebih rendah.

Mulai dari saat itulah laporan demi laporan orang kekurangan oksigen semakin banyak terdengar. Pemerintah setempat langsung mengerahkan 142 ambulans untuk mengevakuasi korban.

Karena banyaknya orang, tim medis sempat mengaku kesulitan menangani korban yang kian malam kian berjatuhan.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Perindo DIY Lolos Verifikasi Faktual sebagai Peserta Pemilu 2024

Jogja
| Kamis, 01 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Punya 100 Gerbong, Kereta Api Ini Mampu Meliuk di Pegunungan Alpen

Wisata
| Kamis, 01 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement