Advertisement

Pulau Pasir Diperdebatkan, Ternyata Punya Australia

Lajeng Padmaratri
Rabu, 26 Oktober 2022 - 05:17 WIB
Lajeng Padmaratri
Pulau Pasir Diperdebatkan, Ternyata Punya Australia Bendera Indonesia dan Australia - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Belakangan media sosial diramaikan oleh kabar mengenai perdebatan teritorial Pulau Pasir.

Seperti diberitakan Antara pekan lalu, Pemegang Mandat Hak Ulayat Masyarakat Adat Laut Timor Ferdi Tanoni mengancam akan melayangkan gugatan kepemilikan Pulau Pasir oleh Australia ke Pengadilan Commonwealth Australia di Canberra.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Ferdi yang juga Ketua Yayasan Peduli Timor Barat itu mengatakan bahwa klaim Australia atas Pulau Pasir yang berjarak sekitar 120 kilometer dari Pulau Rote NTT itu memicu banyak reaksi dari masyarakat di Indonesia.

Menurut dia, selama ini walaupun selalu didesak untuk keluar dari gugusan Pulau Pasir, pemerintah Australia terkesan acuh tak acuh. Bahkan, terakhir ada aktivitas pengeboran minyak bumi di kawasan gugusan pulau tersebut.

Ferdi menekankan bahwa kawasan tersebut adalah mutlak milik masyarakat adat Timor, Rote, dan Alor. Hal itu terbukti dari adanya kuburan-kuburan para leluhur Rote dan bermacam artefak lainnya di gugusan Pulau Pasir.

Di pulau itu juga dijadikan sebagai lokasi beristirahat nelayan setelah semalam suntuk menangkap teripang dan ikan di kawasan perairan Pulau Pasir.

Pulau Pasir sering digunakan sebagai tempat transit oleh nelayan-nelayan Indonesia dari kawasan lain ketika mereka berlayar jauh ke selatan Indonesia, seperti ke perairan Pulau Rote.

Namun, kata Ferdi Tanoni, sejak ada nota kesepahaman (MoU) antara Indonesia dan Australia pada tahun 1974, Australia justru langsung mengklaim bahwa Pulau Pasir itu miliknya. Hal ini merugikan Indonesia yang terbukti dengan banyaknya temuan.

Advertisement

Kendati demikian, rupanya kepemilikan Pulau Pasir tidak ada pada Indonesia.

Dalam akun Twitter-nya, Direktur Jenderal Asia pasifik dan Afrika (Aspasaf) Kementerian Luar Negeri (Kemlu), Abdul Kadir Jaelani menyatakan bahwa Pulau Pasir yang berada di selatan NTT bukan termasuk wilayah Indonesia.

“Menurut Hukum Int, wilayah NKRI sebatas wilayah bekas Hindia Belanda. Pulau Pasir tidak pernah termasuk dlm administrasi Hindia Belanda. Dgn demikian, Pulau Pasir tidak pernah masuk dlm wilayah NKRI,” cuitnya dalam akun @akjailani pada Selasa (24/10/2022).

Advertisement

Rupanya, Pulau Pasir merupakan milik Australia karena warisan dari Inggris.

“Pulau Pasir merupakan pulau yang dimiliki Australia berdasarkan warisan dari Inggris. Pulau tersebut dimiliki oleh Inggris berdasarkan Ashmore and Cartier Acceptance Act, 1993, dan dimasukkan ke dalam wilayah administrasi Negara Bagian Australia Barat pada tahun 1942,” lanjutnya.

Pulau Pasir saat ini dinamai Australia dengan nama Kepulauan Ashmore dan Cartier. Pulau itu tidak berpenghuni, kecil, dan hanya dipenuhi pasir.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara, Twitter

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini: Kecuali Bantul, Siang Ini Semua Wilayah Hujan

Jogja
| Senin, 05 Desember 2022, 10:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement