Advertisement

Ilmuwan Perkirakan Wilayah Utara Jakarta Bakal Tenggelam pada 2030

Muhammad Ridwan
Minggu, 23 Oktober 2022 - 03:27 WIB
Lajeng Padmaratri
Ilmuwan Perkirakan Wilayah Utara Jakarta Bakal Tenggelam pada 2030 Kawasan Teluk Jakarta / Wikipedia

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Sebuah organisasi ilmuwan dan komunikator Amerika Serikat, Climate Central, memprediksi sebagian wilayah utara DKI Jakarta bakal tenggelam pada 2030.

Perubahan iklim pada masa depan menjadi faktor utama yang membuat sebagian daerah tersebut hilang tersapu air.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dikutip dari Bisnis.com yang melansir laman resmi Climate Central pada Minggu (23/10/2022), ditampilkan bahwa sebagian Kawasan Pantai Indah Kapuk hingga daerah Pelabuhan Cituis yang berada di wilayah utara Banten akan hilang digenangi oleh air laut. Sementara itu, wilayah-wilayah yang berada di utara Jakarta seperti Marunda hingga ke bagian utara Bekasi juga akan tenggelam.

Dalam peta yang dirilis Climate Central tersebut juga memperlihatkan bahwa hampir sebagian besar wilayah pantai utara Pulau Jawa akan ikut rata dengan air laut.

Adapun, peta kenaikan permukaan laut dan banjir pesisir di Climate Central didasarkan pada ilmu yang ditinjau oleh ilmuwan terkemuka. Peta-peta tersebut menggabungkan kumpulan data besar, yang selalu menyertakan beberapa kemungkinan kesalahan. Peta-peta itu dapat dianggap sebagai alat penyaringan untuk mengidentifikasi tempat-tempat yang mungkin memerlukan penyelidikan risiko yang lebih dalam.

Di luar Amerika Serikat, peta yang dibuat didasarkan pada kumpulan data skala global untuk ketinggian dan pasang surut selain proyeksi kenaikan permukaan laut. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian tersebut diklaim dapat memudahkan untuk memetakan skenario dengan cepat dan mencerminkan ancaman dari kenaikan permukaan laut permanen di masa depan dengan baik. Namun, keakuratan peta tersebut dapat menurun saat menilai risiko dari kejadian banjir ekstrem.

Peta yang dibuat tidak didasarkan pada simulasi badai dan banjir fisik serta tidak memperhitungkan faktor-faktor seperti erosi, perubahan frekuensi atau intensitas badai di masa mendatang, banjir di daratan, atau kontribusi dari curah hujan atau sungai.

Sekadar informasi, Climate Central lembaga non profit yang berisikan kelompok ilmuwan dan komunikator independen yang meneliti dan melaporkan fakta tentang perubahan iklim dan pengaruhnya terhadap kehidupan masyarakat. Para ilmuwan tersebut membahas ilmu iklim, kenaikan permukaan laut, cuaca ekstrem, energi, dan topik terkait.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Sleman Inklusi Siap Wujudkan Disabilitas Unggul

Sleman
| Kamis, 08 Desember 2022, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement