Advertisement

Selama Perang di Ukraina, Rusia Klaim Bunuh 1.956 Tentara Asing

Edi Suwiknyo
Jum'at, 17 Juni 2022 - 23:27 WIB
Budi Cahyana
Selama Perang di Ukraina, Rusia Klaim Bunuh 1.956 Tentara Asing Tawanan perang Ukraina bersiap untuk ditukarkan dengan anggota separatis pro-Rusia di dekat desa Zholobok, kawasan Luhansk, Ukraina timur, Sabtu (21/2/2022). Presiden Rusia Vladimir Putin melalui telekonferensi bersepakat dengan kepala negara Prancis, Jerman, dan Ukraina untuk menggunakan pengaruhnya terhadap separatis untuk memulai pertukaran tawanan dengan Ukraina, kata seorang juru bicara Jerman 19 Februari lalu - Antara/Reuters

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTARusia mengklaim Ukraina menderita kerugian besar dalam peperangan yang sudah berlangsung sejak Februari 2022. Kementerian Pertananan Rusia mengklaim 1.956 tentara bayaran asing selama perang dengan tetangganya.

Terlepas dari upaya rezim Kiev dan peningkatan pembayaran, lanjut laporan itu, proses keberangkatan tentara bayaran ke tempat lain atau kembali ke negara tempat tinggal mereka tidak dapat dihentikan oleh kepemimpinan Kiev.

BACA JUGA: Nonton Yuk! Ada Kompetisi Berselancar Nasional di Parangtritis

"Pembicaraan baru-baru ini tentang 20.000 orang asing berperang melawan angkatan bersenjata Rusia adalah kebohongan umum," tulis laporan yang dikutip, Jumat (17/6/2022).

Adapun Kementerian Pertahanan Rusia juga telah memantau dan mencatat masa inap setiap perwakilan  pasukan asing di Ukraina.

Selain itu, basis data Rusia tidak hanya mencakup tentara bayaran yang terlibat langsung dalam permusuhan sebagai bagian dari unit Ukraina.

Pihaknya juga memperhitungkan instruktur yang datang untuk melatih, membantu dalam operasi dan perbaikan senjata Barat yang dipasok ke Ukraina.

"Jadi, di antara negara-negara Eropa,  jumlah tentara bayaran yang tiba dan mati berasal dari Polandia."

Sejak awal operasi militer khusus, 1.831 orang Polandia telah tiba di Ukraina, 378 di antaranya telah dihancurkan dan 272 tentara bayaran telah pergi ke tanah air mereka.

Diikuti oleh Rumania - 504 tiba, 102 tewas, 98 kiri. Peringkat ketiga adalah Inggris: 422 kedatangan, 101 kematian, 95 keberangkatan.

Advertisement

Sementara itu dari benua Amerika, Kanada memimpin dengan 601 orang, 162 hancur, 169 pergi. Kemudian Amerika Serikat 530 datang, 214 meninggal, dan 227 melarikan diri.

️Adapun dari  Timur Tengah, Transkaukasia, dan Asia, yang terpenting, 355 tentara bayaran tiba dari Georgia, 120 di antaranya hancur dan 90 meninggalkan Ukraina. 

"Ini diikuti oleh militan kelompok teroris yang dikerahkan dari daerah yang dikendalikan AS di Trans-Efrat Suriah - 200 orang. Hingga saat ini, 80 di antaranya telah hancur dan 66 telah meninggalkan Ukraina."

Advertisement

Secara total, daftar kami pada 17 Juni 2022 termasuk tentara bayaran dan spesialis senjata dari 64 negara. Sejak awal operasi militer khusus, 6.956 orang tiba di Ukraina, 1.956 telah dihancurkan, dan 1.779 telah pergi.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

Kunjungan Turis Asing hingga Event Dongkrak Kunjungan Wisatawan ke DIY

Sleman
| Minggu, 14 Agustus 2022, 14:07 WIB

Advertisement

alt

Menikmati Pemandangan Tujuh Gunung dari Ngablak Magelang

Wisata
| Jum'at, 12 Agustus 2022, 13:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement