Advertisement

3 Pasien Hepatitis Akut yang Meninggal Berusia di Bawah 6 Tahun

Pernita Hestin Untari
Selasa, 03 Mei 2022 - 20:47 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
3 Pasien Hepatitis Akut yang Meninggal Berusia di Bawah 6 Tahun Dok. Tenaga medis membawa pasien. ANTARA FOTO - Ampelsa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI menyebut adanya temuan kasus hepatitis akut misterius di Indonesia yang menyebabkan 3 anak meninggal dunia di DKI Jakarta.

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi mengatakan awal mula kasus hepatitis akut ditemukan di Indonesia usai tiga pasien anak rujukan di Jakarta Timur dan Jakarta Barat meninggal dunia setelah dirawat di RS Dr Ciptomangunkusumo.

Ketiga pasien tersebut diduga menderita hepatitis misterius yang belum diketahui penyebabnya hingga meninggal dunia. Nadia menyebutkan tiga anak yang meninggal tersebut berusia di bawah 6 tahun dan belum mendapatkan vaksin Covid-19.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

"Ini usia di bawah enam tahun, jadi belum dapat vaksin," kata Nadia kepada Bisnis, Selasa (3/5/2022).

Nadia juga menegaskan tiga anak tersebut tidak memiliki riwayat perjalanan dari luar negeri. Selain itu, mereka tinggal di tempat berbeda dan bukan di daerah kumuh.

Sementara itu untuk indikasi penularannya, Nadia menyebutkan pihaknya tengah menyelidikinya. "Ini masih di PE," ujarnya.

Penyelidikan epidemiologi (PE) merupakan penyelidikan yang dilakukan untuk mengenal sifat-sifat penyebab, sumber dan cara penularan serta faktor yang dapat mempengaruhi timbulnya wabah penyakit. Nadia juga mengimbau masyarakat untuk memeriksa anak ke fasilitas layanan kesehatan terdekat apabila timbul gejala.

Adapun, gejala hepatitis misterius antara lain kuning, demam, mual, muntah dan diare. Nadia juga mengungkapkan ada sejumlah tahap yang wajib dilakukan sebagai langkah pencegahan penularan.

“Pertama memastikan makanan dalam keadaaan matang dan bersih, kedua tidak memakai alat makan bersamaan, kemudian rajin mencuci tangan, dan menghindari kontak dengan orang sakit," ungkapnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Pantai Ngobaran Jadi Simbol Toleransi Beragama di Pesisir Selatan Jawa

Gunungkidul
| Kamis, 29 September 2022, 17:07 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement