Advertisement

Titik Macet di Jalan Jogja-Solo yang Perlu Dihindari Saat Mudik Lebaran

Jum'at, 15 April 2022 - 17:17 WIB
Bhekti Suryani
Titik Macet di Jalan Jogja-Solo yang Perlu Dihindari Saat Mudik Lebaran Suasana pemeriksaan kendaraan di pos penyekatan Prambanan, Jumat (14/5/2021). - Harian Jogja - Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, KLATEN—Jumlah pemudik yang masuk ke wilayah DIY dan Jawa Tengah diperkirakan bakal membeludak.

Pemerintah Pusat telah membuka keran arus mudik di tahun 2022. Kabupaten Klaten diprediksi menjadi salah satu daerah yang menerima limpahan pemudik menuju ke beberapa wilayah di Soloraya serta Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Advertisement

PromosiMuslihat Gerilya Urban DI/TII Membunuh Kapten Mulyadi di Kota Solo

Berdasarkan informasi yang dihimpun Solopos.com-jaringan Harianjogja.com, terdapat beberapa lokasi tergolong rawan kemacetan di Jalan Solo-Jogja yang terjadi bersamaan momentum arus mudik mendatang. Di antara lokasi tersebut berada di Prambanan dan Delanggu.

Kawasan Prambanan tergolong daerah rawan kemacetan lalu lintas karena di lokasi ini terdapat Taman Wisata Candi (TWC) Prambanan. Saat momentum arus mudik dan Lebaran, kompleks TWC sering dikunjungi wisatawan dari berbagai daerah di Soloraya dan beberapa daerah lain di Tanah Air. Penataan parkir di kawasan Prambanan perlu dipersiapkan secara matang guna mencegah potensi kemacetan yang semakin parah.

BACA JUGA: Ini Alasan Pemudik Harus Segera Vaksinasi Booster Sebelum Mudik Lebaran

Lokasi rawan kemacetan di kawasan Prambanan, tepatnya berada di di simpang tiga dekat Poslantas Prambanan. Persimpangan itu menjadi jalur utama memasuki wilayah Jogja serta kawasan parkir TWC Prambanan.

Daerah lain yang termasuk rawan kemacetan lalu lintas berada di Delanggu. Hampir sama dengan Prambanan, tata cara parkir kendaraan yang biasa memakan bahu jalan sering mengakibatkan kawasan ini rawan kemacetan saat arus mudik dan Lebaran.

Terlebih, di kawasan ini terdapat jembatan di jalan lingkar barat Kecamatan Delanggu yang ambles sejak November 2021. Hingga kini, jembatan tersebut tak kunjung diperbaiki. Dikhawatirkan, amblesnya jembatan bakal membikin kemacetan di jalan kota kecamatan saat Lebaran mendatang.

Advertisement

Jembatan yang ambles berada di Dukuh Gatak, Desa Krecek, Kecamatan Delanggu. Lokasi jembatan berada di jalan lingkar Delanggu yang merupakan jalur kendaraan berat. Lantaran jembatan ambles, arus lalu lintas, terutama kendaraan roda empat dialihkan melalui jalan raya Jogja-Solo melewati kota Kecamatan Delanggu.

Camat Delanggu, Jaka Suparja, mengatakan jembatan itu berada di jalan berstatus kabupaten. Kerusakan jembatan sudah terjadi selama hampir enam bulan. Setelah jembatan rusak, arus lalu lintas dialihkan melalui jalan raja Solo-Jogja melewati kota kecamatan di Delanggu.

“Tentu dampaknya ada. Jalan protokol jadi repot. Kalau ada truk pasir macet di sana, kami khawatir lebaran masih seperti itu. Kondisi arus lalu lintas akan sangat repot,” kata Jaka saat berbincang dengan Solopos.com, Sabtu (2/4/2022).

Advertisement

Selain di Delanggu dan Prambanan, lokasi rawan kemacetan di Klaten juga berpotensi terjadi di persimpangan Jatinom, tepatnya di depan Koramil. Persimpangan itu menjadi daerah pertemuan menuju Kecamatan Karanganom atau objek wisata air di Polanharjo dan Tulung serta jalur alternatif menuju Boyolali dan sekitarnya.

Setiap pasaran Legi pada penanggalan Jawa, kawasan Jatinom kian ramai lantaran pedagang dan pembeli berdatangan ke Pasar Legen di lapangan Bonyokan. Lapangan itu berada di tepi jalur utama Jatinom.

Perlintasan Pemudik
Penjabat (Pj) Sekretaris Daerah (Sekda) Klaten, Jajang Prihono, mengatakan Klaten bakal menjadi perlintasan pemudik ke sembilan kabupaten/kota setelah keluar dari jalur tol. Meski jumlah pemudik yang tiba di Klaten belum diketahui pasti, sesuai survei jumlah pemudik yang bakal ke Jawa Tengah diperkirakan mencapai 23,5 juta pemudik.

“Menuju ke DIY itu ada lima kabupaten dan Jawa Tengah itu empat kabupaten. Jadi jalur-jalur ke arah itu diminta dihitung betul termasuk menyiapkan rekayasa lalu lintas. Juga perlu ada prediksi puncak arus mudik itu diperkirakan kapan,” kata Jajang, kepada Solopos.com, Jumat (15/4/2022).

Advertisement

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Klaten, Supriyono, menjelaskan antusiasme pemudik melalui tol sangat tinggi. Klaten menjadi salah satu daerah perlintasan yang menghubungkan dua pintu tol Solo-Jakarta, yakni di Kartasura dan Boyolali. Kondisi itu menjadikan Klaten diprediksi bakal menerima limpahan pemudik yang menuju ke Klaten maupun ke berbagai daerah.

“Pemudik ke arah Purworejo, Kulonprogo, Bantul, Jogja, Sleman, sebagian Wonogiri dan Sukoharjo lewatnya Klaten,” kata Supriyono, Jumat (15/4/2022).

Baca artikel Solopos.com "Jelang Arus Mudik, Ini Lokasi Rawan Macet di Jl. Solo-Jogja Klaten" selengkapnya di sini: https://www.solopos.com/jelang-arus-mudik-ini-lokasi-rawan-macet-di-jl-solo-jogja-klaten-1296808?

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

SMK Koperasi Komitmen Cetak Kader Muda Perkoperasian

Jogja
| Kamis, 30 Juni 2022, 23:37 WIB

Advertisement

alt

Perawatan, Museum RA Kartini Ditutup Hingga Minggu

Wisata
| Kamis, 30 Juni 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement