Advertisement

Indonesia Simpan Banyak Potensi Logam Paling Langka di Dunia, Tersebar di Tiga Pulau

Muhammad Ridwan
Rabu, 26 Januari 2022 - 20:37 WIB
Budi Cahyana
Indonesia Simpan Banyak Potensi Logam Paling Langka di Dunia, Tersebar di Tiga Pulau Ilustrasi logam. - JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Indonesia menyimpan banyak potensi logam paling langka di dunia. Cadangan jenis logam yang paling langka di dunia itu pun tersebar setidaknya di tiga pulau besar di Tanah Air.

Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral mencatat, berdasarkan hasil penyelidikan sepanjang periode 2009–2020, setidaknya ada 4 wilayah yang dinyatakan menyimpan potensi logam tanah jarang dalam jumlah besar.

Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM Eko Budi Lelono menjelaskan logam tanah jarang terdiri atas 17 unsur yaitu 15 unsur dari grup lantanida ditambah Yttrium (Y) dan Scandium (Sc), semuanya memiliki kesamaan sifat kimia, sehingga keberadaannya biasanya didapat secara bersama dalam suatu mineral pembawa logam tanah jarang.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Di Indonesia, kata Eko, mineral pembawa logam tanah jarang yang sudah terkonfirmasi di antaranya adalah monasit dan xenotim dari pertambangan timah. Logam tanah jarang dari pertambangan bauksit biasanya mengandung logam Yttrium, sedangkan dari pertambangan nikel didapat kandungan logam Scandium.

"Sumber potensi logam tanah jarang yang telah diidentifikasi dari pertambangan timah, tambang bauksit, dan tambang nikel," ujar Eko kepada JIBI, Rabu (26/1/2022).

Dia menjelaskan, keterdapatan dan potensi logam tanah jarang di Indonesia dijumpai di Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi dengan berbagai jenis endapan. Di Sumatera diperkirakan memiliki sumber daya mendekati 20.000 ton berupa endapan laterit, yaitu di Tapanuli Utara, Sumatera Utara, sedangkan di bagian Sumatera lainnya ditemukan berupa lokasi-lokasi indikasi.

Sementara itu di Bangka Belitung kandungan logam tanah jarang dijumpai bersama dengan endapan timah dan memiliki sumber daya logam tanah jarang dalam bentuk mineral monasit lebih dari 186.000 ton, dan berupa xenotim lebih dari 20.000 ton dalam endapan alluvial timah.

Selain itu, Kalimantan Barat memiliki potensi logam tanah jarang tipe laterit sebesar 219 ton, sedangkan di Sulawesi Tengah sumber daya logam tanah jarang jenis laterit sekitar 443 ton.

"Saat ini belum tersedia data cadangan, baru sebatas sumber daya hipotetik dan tereka," ungkapnya.

Advertisement

Dia menuturkan, tren permintaan logam tanah jarang didominasi oleh magnet permanen dan katalis dengan jumlah lebih dari 60 persen dari total konsumsi global. Namun secara nilai nominal, magnet permanen berkontribusi lebih dari 90 persen dari keseluruhan nilai logam tanah jarang dunia.

Dengan demikian, unsur logam tanah jarang yang banyak diproduksi dunia adalah terkait dengan magnet permanen dan katalis yaitu cerium, lantanum, dan neodimium.

"Selain itu karena jenis mineral yang banyak diolah adalah basnasit dan monasit yang mengandung unsur serium, lantanum, dan neodimium paling dominan," jelasnya.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Awas! Dampak Kebocoran Data Bisa Jadi Teror Muncul Sewaktu-waktu

Jogja
| Kamis, 06 Oktober 2022, 10:37 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement