Advertisement

Jual Meteorit 4.500 Tahun, Pria Ini Ditangkap Polisi

Mia Chitra Dinisari
Senin, 01 November 2021 - 02:27 WIB
Budi Cahyana
Jual Meteorit 4.500 Tahun, Pria Ini Ditangkap Polisi Ilustrasi. - mashable.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Seorang pria di Spanyol ditangkap polisi dan diseret ke pengadilan karena mencoba menjual pecahan meteorit berusia 4.500 tahun di Spanyol

Sebuah fragmen meteorit yang jatuh ke bumi di Spanyol lebih dari 70 tahun yang lalu ditawarkan untuk dijual di internet seharga €50.000 atau sekitar Rp820 juta (kurs Rp16.400).

Pria bernama Juan Carlos M, didakwa dengan percobaan penjualan potongan meteorit yang mendarat di desa Reliegos, dekat Leon di Spanyol utara pada tahun 1947. 

Tidak ada yang terluka ketika meteor itu jatuh ke tanah di dekat sebuah peternakan yang menciptakan kawah besar. Meteorit seberat 17kg itu dikatakan oleh para ilmuwan berusia 4.500 tahun. 

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Tersangka ditangkap setelah batu itu dijual di todocoleccion.net, sebuah situs web, awal tahun ini. Tersangka membantah melakukan kesalahan. Polisi Spanyol menemukan pecahan meteorit itu, dan sekarang akan dipamerkan di Museum Ilmu Pengetahuan Alam Spanyol.

Pria itu mengatakan kepada polisi bahwa dia telah menemukan potongan meteorit di antara barang-barang mendiang Manuel Laborde Werlinden, yang meninggal pada tahun 1993 yang merupakan anggota Ilmu Pengetahuan Alam Aranzadi, sebuah organisasi ilmiah.

Laborde Werlinden memiliki potongan meteorit dalam koleksi organisasi sejak tahun 1960-an ketika dia melakukan penelitian. Setelah itu, potongan itu menghilang, kata polisi.

Kapten Marcos Santos dari Civil Guard mengatakan penyelidikan sedang berlangsung. Pecahan meteorit itu dijual seharga €38.000 tahun lalu, menurut polisi.

Petugas mengatakan bahwa tersangka memiliki meteorit itu sejak 2015.

“Ini adalah hadiah ulang tahun yang bagus. Kami telah menemukan meteorit yang hilang dari koleksi kami pada 1960-an,” kata Rafael Zardoya, direktur Museum Ilmu Pengetahuan Alam, kepada surat kabar El País.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Siapkan Gelar Permainan Rakyat Jogja, KPOTI DIY Audiensi ke Kundho Kabudayan

Jogja
| Jum'at, 07 Oktober 2022, 22:57 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement