China Kirim Manusia Pertama ke Planet Mars pada 2033

Planet Mars - telegraph.co.uk
29 Juni 2021 13:57 WIB Ni Luh Anggela News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -China berencana mengirim manusia pertama ke Mars pada tahun 2033.

Menurut laporan awal dari Global Times, produsen roket China mengungkapkan peta jalan untuk misi kru yang akan datang ke Mars.

Kepala China Academy of Launch Vehicle Technology (CALT) milik negara Wang Xiaojun mengumumkan rencana tersebut dalam pidato yang disebut "The Space Transportation System of Human Mars Exploration", yang berlangsung di Konferensi Eksplorasi Luar Angkasa Global (GLEX 2021), menurut laporan Global Times .

Melansir Interesting Engineering, Selasa (29/6/2021) dalam tinjauan keberhasilan penyelidikan Tianwen-1 China, misi antar planet pertama negara itu untuk mengorbit, mendarat, dan melihat penjelajah mendarat di Planet Merah — dalam satu misi komprehensif — Wang menyatakan rencana tiga langkah bangsanya untuk menempatkan manusia di Mars .

Tahap utama, juga disebut fase persiapan teknologi, dilaporkan akan melibatkan robot yang dirancang untuk mengembalikan sampel Mars, dan menjelajahi situs dasar untuk instalasi manusia di masa depan di Mars.

Setelah itu, tahap kedua akan mengirim manusia ke sana, yang akan membangun markas permanen. Setelah selesai, tahap ketiga akan melihat armada kargo Bumi-ke-Mars skala besar berangkat untuk menyemai dan mempercepat proyek pengembangan di Planet Merah.

Jadwal untuk ini dan fase tambahan adalah 2033, 2035, 2037, 2041, 2043, dan banyak lagi, menurut akademi.

Baca juga: Jual Beli Foto Selfie KTP Viral, Polri & OJK Harus Berantas Pinjol Ilegal

China saat ini sedang mempertimbangkan kendaraan bertenaga nuklir untuk misi eksplorasi manusia ke Mars, di samping sistem "Sky Ladder", yang saat ini sedang diselidiki sebagai sarana untuk mengurangi skala atau biaya misi penyelidikan dan transportasi masa depan ke Planet Merah.

"Kita tidak yakin apa yang dimaksud akademi dengan "Sky Ladder", tetapi, dengan menebak-nebak: itu bisa menjadi lift luar angkasa. Meskipun bukan ide baru, gagasan membangun transportasi vertikal yang menghubungkan permukaan planet ke ketinggian orbit akan sangat sulit, di Mars atau Bumi, untuk dilakukan. Tetapi keterampilan teknologi yang diperlukan untuk prestasi rekayasa yang begitu megah mungkin belum ada," ujarnya dilansir dari Global Times.

Terdapat sebuah ilustrasi dari "Sky Ladder" di sebuah laporan Xinhua Global Service , yang menggambarkan kapsul ruang angkasa berawak atau kargo yang bergerak menaiki "tangga" karbon nanotube menuju stasiun ruang angkasa, dimana itu diluncurkan sekali lagi, untuk mengeksplorasi ruang dalam.

Tetapi kapsul itu juga dapat berlabuh dengan stasiun luar angkasa bulan kedua, dan kemudian dibawa ke bawah "tangga" lain ke permukaan bulan. Ini terjadi setelah China dan Rusia bersama-sama mengumumkan rencana untuk membangun pangkalan bulan, tetapi China juga telah mengungkapkan rencana untuk menjelajahi asteroid yang jauh, dan bahkan sistem Jovian, menurut laporan itu.

Ekspansi yang akan datang ke luar angkasa sebelum AS atau kekuatan lain tidak terlalu mengejutkan. Tapi ini tidak berarti China akan menjadi yang pertama menempatkan manusia di Mars, atau bulan, atau di tempat lain. 

Sumber : bisnis.com